Wednesday, 8 February 2017

[K-Movie] The Suspect : Kurang Apa Yaaa?

Gw bukan fans beratnya Running Man, variety show Korea terpopuler saat ini. Awal2nya gw nonton setiap episode, tapi lama2 bosen. Kalo gamenya ga menarik, atau bintang tamunya bukan aktor favorit gw, ga akan gw tonton. So, pas episode 175 bintang tamunya Gong Yoo, gw rada surprise. Secara Gong Yoo kan termasuk A-list Actor yang jarang dateng ke acara2 variety demi menjaga image. Haruslah gw tonton RM ep 175 ini ya....... dan...... gw suka........ kebeneran game2nya juga gw suka (gw paling suka rip tag game,yang robek2an tag nama di punggung fyi).

Gw demen kalo bintang tamunya ngasih perlawanan ke member RM. Kalah menang soal belakangan. Kan kalo member mah pasti lebih jagolah mereka, karena udah berulang kali syuting ini, pasti udah kenal pola2nyalah... Nah kalo bintang tamunya ngasih perlawanan sengit, baru OK nih...... Kayak om Gong Yoo, awal2nya masih malu2 dan rada bego karena ga ngerti aturan permainan. Tapi pas lama2 makin jago dan keliatan sifat kompetitifnya. Gw sukanya dia ga pake cara2 licik (meskipun itu kadang bikin game jadi lucu dan menarik) dia beneran berusaha untuk menang. Kayak Hong Jung Hyun di ep 314 (bikin gw ngefans ama dia).

Errr, kepanjangan introductionnya nih, Intinya Gong Yoo dateng ke Running Man karena dia lagi promo movienya yg judulnya The Suspect. So, penasaran dong gw.... Jadilah gw nonton film ini sebelum rame2 Goblin. 


Film yang dirilis tahun 2013 kayaknya hampir barengan ama Secretly Greatly nya Kim Soo Hyun. Sama temanya tentang mata-mata Korea Utara yang ditempatkan di Korea Selatan. Kalo Kim Soo Hyun jadi mata2 yang diabaikan bertahun-tahun, maka Gong Yoo jadi mata2 yang membelot. Sepertinya tahun 2013 tuh lagi booming banget film2 spy model gini. Well, gw sih demen banget film bergenre action-spionage model gini, tapi film spy nya Korea sering menceritakan sisi gelap seorang mata-mata yang bertugas. Ga kayak James Bond deh.....

Ji Dong Chul (Gong Yoo) adalah mantan petinggi militer Korea Utara yang membelot ke Korea Selatan, karena pemerintahnya membunuh istri dan anaknya. Dong Chul kemudian kerja sebagai supir pribadi seorang CEO. Menjalani hidup dalam diam dan berusaha untuk tidak menonjol. Hingga suatu hari sang CEO terbunuh, dan dia jadi tersangka utamanya. Dong chul tidak mau diam saja, dia berusaha membersihkan namanya. Dalam pelariannya, dia menemukan fakta bahwa anaknya masih hidup dan dijual ke China. So, pelariannya berlanjut hingga ke China.

Dari alurnya aja udah keliatan kalo film ini isinya penuh dengan adegan kejar2an seru, adegan berantem dan penyiksaan yang seperti biasa kalo film Korea visualisasinya suka brutal. Sepertinya Gong Yoo serius banget memerankan tokoh ini. Dia pun belajar beladiri Rusia dan melakukan semua adegan action tanpa stunt-man, termasuk adegan rock climbing dan skydiving. *Mmmmm.... halo om, apakah dikau mamang ijun kedua??? hahaaha...*


Apaaaa yaaaa..... film ini kurang apaaaa gitu?? Sepanjang hampir 2 jam, om Gong Yoo kayaknya cuman ngomong 15 kalimat. Senyum cuman 2 kali itupun durasi cuman 5 detik kali.... Selebihnya semua maen di ekspresi mata. Mata marah, mata sedih, mata menantang...... tanpa suara. Mungkin kalo dia bersuara bakalan jadi film romantis, bukan action. Secara suara si om ini mendesah2 sekseh hahaha.... *maafkan....* Ya gitu deh kekurangan sekaligus kelebihan film ini ya disitu kali ya... Aku sih lebih suka Secreatly Greatly karena unsur komedi nya lebih kuat. Kalo Suspect ini lebih ke action-nya yang ditonjolin. 

Eniwei, diluar itu semua, gw pengen komen tentang Park Hee Soon yang jadi lawannya Gong Yoo di film ini. Karakternya di film ini tuh galak, berangasan, kejam, ga mau ngalah..... etapi aslinya pas di Running Man ternyata orangnya clumsy banget. Gw ngakak2 terus liat tingkahnya dia. Polos banget gada rekayasa supaya keliatan keren gitu... apa adanya dudulz.... Gw pengen ngasih saran ama aktor2 film Korea. Kalo mau promo film action mendingan jangan dateng ke Running Man deh. Terus terang ngerusak image banget. Berhubung gw nonton RM dulu sebelum film ini, yg ada gw gagal connect ama karakternya Park Hee Soon di film The Suspect. Kalo liat dia marah bawaannya pengen nyengir mulu... hahahaha.... Maafkan.....

Sunday, 29 January 2017

[K-Movie] Silenced; Film Yang Merubah Undang-undang

Ga seperti drama Korea yang selalu bercerita tentang glamornya kehidupan di Korea, dengan cowo-cewe cakep bertampang oplas seliweran naek mobil mewah, maka film Korea lebih banyak bercerita tentang kelamnya kehidupan disana. Konflik sosial, keterbatasan ekonomi dan tekanan kehidupan karena norma2 yang berlaku di masyarakat Korea. Kayak filmnya ahjussi kesayangan gw Cha Seung-won yang judulnya A Day with My Son. Atau filmnya bebeb Ryu Jun Yeol, One Way Trip. Atau filmnya Gong Yoo ini yang mau gw review kali ini, Silenced.


Silenced (Dogani) bercerita tentang kekerasan dan bullying yang terjadi di sebuah sekolah tuna rungu di Mujin. Empat anak tuna rungu diperkosa dan dipukuli oleh kepala sekolahnya dan 3 orang guru sekolah itu. Karena mereka tidak bisa bicara, dan kehidupan mereka miskin, maka ketiga anak itu ga bisa bilang pada siapapun, hingga seorang anak tidak tahan dan bunuh diri. Ketiga anak yang lain pun ga bisa ngomong pada siapa2 karena selalu dipukuli dan diperlakukan secara kasar. Sampai datang Kang In-ho (Gong Yoo) guru baru dari Seoul yang berani mendampingi mereka di pengadilan.

Film ini diangkat dari sebuah novel yang berdasarkan kisah nyata yang terjadi di GwangJu, sebuah kota yang jauh dari Ibukota Seoul. Kasus perkosaan ini aslinya bagaikan di-peti es-kan. Para guru hanya dihukum ringan kurang dari 1 tahun. Dan masyarakat tetap men-judge anak2 tersebut..... Sepertinya orang Korea kayak orang Indonesia, kalo ada kasus perkosaan, masyarakatnya malah mencibir pada korban bukan pada pelaku kejahatan. *sedih* Apalagi kalo pelakunya adalah orang terhormat.

Ketika sedang menjalani wamil, Gong Yoo membaca novel ini, dan kemudian merasa bahwa cerita ini harus diangkat kembali agar penjahatnya bisa dihukum dan para korban bisa hidup dengan tenang. Jadilah Gong Yoo memproduseri film ini pada tahun 2011. Dan efeknya cukup dahsyat, sehingga kasusnya disidangkan kembali. Dan bahkan pemerintah Korea kemudian merubah undang-undang tentang kekerasan pada anak. Well Done, Ahjussi!! ternyata Gong Yoo masih punya idealisme dan patriotisme. Bukan cuman jualan tampang doang. Jadi makin suka.... *halah*

Kalo dari sisi cinematografi sih, film ini keliatan suram.... berkabut..... dan banyak adegan2 kekerasan yang digambarkan secara vulgar.... Gw nontonnya aja ga tega banget, sering nutup mata dan kadang ikutan nyesek liat penderitaan anak2 tersebut. Harus nahan2in diri kalo mau terus ngikutin jalan ceritanya. Mungkin emang gitu digambarkan untuk memberi efek dahsyat pada penontonnya. Dan konlik batin Kang In-Ho, sang guru baru, juga menyentuh banget....... Gong Yoo jadi cowo culun yang terjebak antara kebutuhan ekonominya dan rasa keadilan yang mengoyak2 hati nurani. Mungkin actingnya ga bagus2 amad. Tapi ekspresi ngeri dan sedih dalam diamnya, juara banget. Bikin gw ga bisa nyalahin Kang In-ho, cuman bisa ngelus dada.

Silahkan liat official trailernya....

Di Korea, nama Gong Yoo adalah jaminan Box Office. Apapun yang dibintangi ama dia, pasti ditonton orang banyak. Aktingnya selalu bagus. Mau jadi cowo jagoan (Suspect, She's on Duty), cowo culun (Silenced, Finding mr. Destiny), atau cowo biasa aja (A man and a woman, Train to Busan) semuanya berbekas di hati..... hati gw khususnya hahahaha..... Dan dia pinter milih skenario ceritanya. semua filmnya dia, pasti ceritanya menarik.

Well, banyak banget yang pengen gw tulis di review ini. Terutama tentang Gong Yoo, secara gw masih tergoblin..... Cara dia ber-sign language yang lembut banget.... perhatian dia pada murid2nya.... Kayaknya Gong Yoo suka anak kecil. Dan yang paling menyentuh adalah adegan terakhirnya.......... He doesn't forget.... setiap liat nama kota Mujin, Kang In-ho selalu tercenung sedih.... Ah sudahlah... nanti reviewnya jadi kepanjangan dan boring.

Secara internasional film ini dapet review bagus dimana2, Rata2 yang ngereview ngasih rate tinggi. Karena nonton film ini pesan moralnya kuat dan memberi dampak buat penonton, termasuk gw. So, gw harus ngasih rating 4,5 bintang dari maksimum 5 bintang. Rekomended banget buat ditonton. Apalagi disaat orang masih tergongyoo akibat Goblin. Dijamin kalian akan liat sisi lain dari dodolnya Goblin.... 

Saturday, 28 January 2017

[K-Movie] A Man and A Woman

Jujurly, gw paling ga suka ama film tentang selingkuh..... Males banget nonton film kalo tau temanya ttg perselingkuhan. A Man and A Woman ini adalah film tentang itu.... Awalnya gw gatau. Gw nonton karena dibilangin yang maen Gong Yoo dan ada banyak adegan suru2 nya hahaha.... Dan bener aja, baru 5 menit udah ada adegan hot nya aja.... Diiih, ini film be-ep bukan sik? hahahah....


Ceritanya sih tentang seorang pria dan seorang wanita Korea yang bertemu di Finlandia, terjebak dalam badai salju dan kemudian melakukan 'one night stand'. Well, ga night sih sebenernya siang2 aja gitu melakukannya. hahahahaha.... Kemudian mereka berpisah tanpa tau nama masing-masing. Si cewe balik ke Korea, lalu beberapa bulan kemudian si cowo muncul lagi dan CLBK eh HLBK (hasrat lama balik kembali) lah mereka. Sayangnya mereka masing2 udah punya keluarga....

Begitu tau ini pelem tentang selingkuh, gw males nerusin.... gw skip2 nontonnya.... etapi kok ada banyak adegan suru2nya nih?? Yang bener Gong Yoo berani maen pelem ginian?? hahahahha *langsung mupeng*....... Akhirnya gw ulang lagi dan coba ngikutin konflik ceritanya dengan seksama. Rumah tangga mereka masing2 memang bermasalah.... Keduanya berusaha sekuat tenaga untuk menghandle semua sendiri tanpa partnernya... Jadi disaat mereka bertemu, seakan mereka bisa melarikan diri dari beban rumah tangganya.... Hmmmm.... Apapun alesannya, gw tetep ga setuju ama perselingkuhan.

Well, sutradara film ini kayaknya emang mau bercerita tentang Sad Love Story. Tentang cinta yang tidak harus memiliki. Jadinya film ini meloooooooo banget. Not my cup of coffee. Gw ga suka tema-nya. Gw ga suka tone-nya. Jadi maaf gw ga bisa ngasih rate tinggi2. Yang gw suka cuman Gong Yoo's special skill in emotional kiss yang bertebaran dimana2.... Jadi gw ngulang2 adegan itu ajah haahahha *maafkan emak2labil lagi butuh penyaluran* hahahaha...

Gw pengen ngasih catetan soal penampilan Gong Yoo disini.... 
1. Dia jadi arsitek..... Pantes banget hahahha.... sebagai orang yang setengah arsitek, gw ngerasa arsitek tuh seharusnya style nya ya kayak Gong Yoo di film itu. Ga terlalu dandy, tapi 'bersih' (lebih rapi dari engineer pada umumnya. Pembawaannya tenang dan suaranya juga menenangkan..... *halah lebay* Beda ama Kim Shin yang fashionable
2. Gw suka banget liat tatapan matanya ke Jeon Do Yeon... Keliatan sedih, mendamba dan cinta banget.... Aduuuuh cewe mana yg meleleh hatinya kalo ditatap kayak gitu. Mata Gong Yoo sih emang udah mata sedih ya... tapi pandangan penuh cinta itu looooo.... belajar dari mana sih om.... *gemes deh*


3. Tumben gada pake2 baju yang diiklanin dia hahaha..... Gada jaket discovery expedition di film ini. Padahal ada cukup banyak adegan di musim dingin
4. Oia, nambah dikit, gw suka denger Gong Yoo ngomong engrish di film ini..... meskipun suaranya halus banget, nyaris ga kedengeran hahaha....


Wednesday, 25 January 2017

[K-Drama] Goblin : Legenda Korea dan Kebaperan Gw

Akhirnya gw putuskan untuk menuliskan saja segala kebaperan gw 3 bulan terakhir ini. Secara ini baper ga ilang-ilang, dan gw merasa sudah saatnya gw berhenti baper. So, untuk segera bisa Move On, maka gw tulis semua disini. Mohon dimaklum kalo tulisan ini bukan review drama tapi isinya norak2an kelabilan seorang emak2labil dalam fangirl mode ON. Karena ini ditulis saat masih tergongyoo dan tergoblin (ngikutin bahasanya Ayi).


Goblin, the lonely and shinning god, adalah drama yang tayang akhir tahun 2016 sampai awal tahun 2017 di tipi kabelnya korea, TVN. Drama ini genrenya fantasy, genre favorite gw karena penonton dibebaskan dari segala logika, dan asyik aja ngikuti alur imajinasi penulis skenarionya. Well, sebut aja My Love From The Star, Secret Garden, Guminho, 49 Days dan sejenisnya, yang menurut gw adalah drama2 yang sangat menarik dari awal hingga akhir.

Menurut gw, Korean drama kadang suka lemah di logika dan ending yang sering bikin gw sebel. Kayak 2 episode terakhir Descendants Of The Sun. Kapten Yoo Si Jin udah ketembak, berdarah2 eh hidup lagi. Terus endingnya udah di bazooka juga, masih muncul dan hidup kembali…. Oh please deh….. Maksa banget. Walopun gw suka happy ending tapi sebaiknya ga usah dipaksain deh. Sometimes tragic ending juga bisa meninggalkan kesan dihati….. Ending yg bikin pengen nulis surat protes ke writer-nim lebih mending daripada ending yang bikin pengen langsung di delete dari ingatan. Hahahaha…. *penonton kebanyakan protes*

Kembali ke laptop, K-drama berjudul Goblin (Dokkaebi) ini bercerita tentang Ji Eun-tak (yang diperankan dengan baik sekali oleh Kim Go-Eun), seorang gadis berumur 19 tahun yang punya tanda lahir di punggungnya. Menurut legenda, anak yang punya tanda lahir seperti itu, dia adalah calon istrinya goblin (dalam bahasa Korea disebut Dokkaebi Shimbu – The Goblin’s Bride). Sementara itu Sang Goblin, Kim Shin sudah lelah menjalani hidup yang panjang. Sepanjang hidupnya dia mencari ‘bride’ nya ini. Mencari cewek yang bisa liat pedang kasat mata yang tertancap didalam dirinya……. Untuk memintanya mencabut pedang itu dan membebaskannya dari kehidupan abadi. Ji Eun-tak pun ketemu dengan sang goblin, yang sudah hidup lebih dari 900 tahun, dan mereka pun jatuh cinta. Tapi kisah cinta antara 2 makhluk berbeda ini tentu saja ga akan mulus….. *Ya kalo mulus2 aja ga asyik buat dijadiin cerita kaleee… hahaha.* Yang jadi hambatan adalah setelah bertemu Ji Eun-tak ternyata Kim Shin jadi tidak ingin mati. Jadi kumaha atuh….??


Dalam legenda tradisonal Korea, Dokkaebi digambarkan sebagai mahluk buruk rupa tapi jenaka dan baik hati. Suka maen dengan anak2, ngajak bercanda dan ngasih hadiah. Kadang dia juga melindungi anak2 dari marabahaya. Karena mukanya yg buruk dan menyeramkan, kadang anak2 Korea suka ditakut2in sama Dokkaebi ini. Tapi kemudian muncul lagu anak2 lucu tentang Dokkaebi pake celana bau yg dinyanyiin oleh The Song Triplet, Daehan-Minguk-Manse di salah satu episode Return of Superman. Jadi beda dengan Goblin versi barat, seperti di film Harry Potter misalnya, atau film Spiderman.

Dokkaebi dalam legenda, mitos kebudayaan Korea

Dalam drama Korea kali ini, Dokkaebinya agak jauh beda dari legendanya…… Kalo jailnya mungkin sama, suka ngejailin orang2, ngegodain Eun-tak, dan suka melindungi orang2 yang membutuhkan keajaiban. Yang berbeda adalah Dokkaebi nya digambarkan sebagai orang yang pemalu, jayus, agak2 penakut dan …… GANTEEEEEEEEEEEEEEENNNNNGGGGG BANGET!!! *maafkan capslocknya jebol, hahaha* Badannya tinggi banget, fashionable dan coat-genic, alias cakep banget kalo pake coat panjang…. Hahahhaha…. *ketawa seteres*. Ya iyalah Gong Yoo gitu looo …….. Dari jaman Coffee Prince udah cakep sih ya dia… dan makin tua makin cakep aja….

Dan bukan cuman Dokkaebi yang ganteng, tapi ada Jeosong-Saja atau Grim Reaper (malaikat pencabut nyawa) yang ganteng ga ketulungan. Terus ditambah lagi ama seorang keponakan lucu unyu2 tipe2 idol/boyband korea. Kurang apa lagi?? Bikin gw betah mantengin ini drama dari episode awal. Lalu interaksi ketiga orang ini pun lucu banget… sukses bikin gw ngakak2 geje. Mau ga mau gw jadi nge-shipper bromance antara Dokkaebi ama Jeosong saja dan Ponakan ama Samchon nya yang kocak banget. Banyak dialog2 dodol antara ketiga orang ini.

Dokkaebi, Keponakan dan Jeosong Saja

Gw ngikutin goblin dari minggu pertama tayang di Korea, dan gw dah langsung suka banget dari sejak ep.1. Mungkin karena dari awal sudah disuguhi pemanadangan autumn di Korea dan Kanada yang cantik banget…. Udah gitu karakternya Ji Eun-tak juga adorable banget…. Waktu Eun-tak ngomong “sarangheyo” di akhir ep 1, gw langsung terkuple2… hahahah…. I feel you Dokkaebi Ahjussi…. Gw ngerti perasaan lu saat itu. Keliatan mukanya ahjussi langsung berubah…. She’s so adorable, right?


Intinya, gw suka semua cast di drama ini… bahkan pemeran jahatnya juga. Semua maennya bagus… semua chemistrynya dapet banget dan semuanya adorable…. Walopun ada orang yang ngeributin soal umur Ji eun-tak yg masih 19 tahun, jadinya kayak om2 pacaran ama ABG. Dan ada beberapa orang yang merasa dragging dan boring ceritanya… Yah selera lah yaaaa…. Ga bisa dipaksa juga…. Tapi gw tetep ngerekomdasiin drama ini untuk ditonton ama penggemar Drama Korea.

Mmmmm, ada sedikit kekurangan, setidaknya menurut gw. Endingnya sedikiiiiiitt “anu” …….. buat gw sih, ending paling pas adalah pas ep 13, saat Eun-tak cabut pedangnya. Itu klimaksnya drama ini. Adegan2 berikutnya sih sebenernya ga terlalu penting hahahah… Sebagai fangirl gw pengen ceritanya berakhir bahagia dong ya… they live happily ever after, tapi sebagai orang yang udah kebanyakan nonton drama, I had enough cheezy ending…. Bikin yang spektakuler kek, ini genrenya kan fantasy, gada keharusan ngikuti logikalah. *Penonton ngebingungin….* Gw lebih tertarik pada bagaimana proses mereka mengambil keputusan untuk mencabut pedang itu. Baik dari sisi Eun-tak maupun dari sisi Kim Shin.


Yah, bagaimanapun drama Dokkaebi ini memberi efek yang dahsyat dalam kehidupan gw…..Ikutan nangis darah pas Eun-tak nangis, senyum2 geje pas Dokkaebinya lagi berbunga2, ikut doki2 pas adegan kissing yang emotional…. Itu semua ga seberapa!!! GA SEBERAPA!!! Bahkan kehidupan nyata gw juga udah mulai terpengaruh hahahah……..  Udah masukin kota Quebec di Kanada sebagai next holiday destination (tau kapan jugaaa). Udah nge-bookmark lokasi2 syuting drama ini, terutama Buckwheat Field nya. Siapa tau kalo ke Korea lagi bisa mengunjungi tempat2 itu. Lagi jalan2 di mol, liat lilin2 aromaterapi yang dipajang, bikin gw pengen niup lilin. Dan yang paling extreme adalah Ga puguh2, tetiba beli parfumnya Body Shop yang kayak Kim Shin hadiahin ke Eun-tak….. Orz…. *Apaanlah hidup gw ini*…. So Cheezy…… Kemakan drama hahaha…. Untung belum sampe tahap pengen beli camera atau furnitur2 yang diiklanin secara terang2an di drama ini.


Well, nonton Dokkaebi ini bikin gw CLBK ke Gong Yoo… alhasil gw nonton2in lagi drama lamanya Gong Yoo. Sejak namanya meroket karena Coffee Prince, Gong Yoo ini termasuk actor yang jarang maen drama. Lebih banyak maen film. Terakhir dramanya sebelum ini adalah BIG tahun 2013. Gw ga terlalu terkesan ama Big. Termasuk yang Bad ending menurut gw sih…. Tapi ciri khas nya Gong Yoo tetep ada yaitu Emotional Kissing Scene yang selalu sukses membuatku terkapar…. Hahahaha… Tiap nonton film/drama nya Gong Yoo, gw lebih banyak nunggu adegan kissu2 aja hahahaha… *maafkan emak2labil ini* Bahkan di film Train to Busan aja, gw masih nunggu2 adegan kissu2…. #plak…. 

Saturday, 14 January 2017

Gong Yoo - CLBK

Tahun Baru, diawali dengan CLBK ke Gong Yoo Ahjussi. Gegara nonton Goblin The Lonely and Great God. Reviewnya ntar aja nunggu tamat ya... minggu depan palingan hehehehe....

Tapi mau cerita kalo nonton goblin ini mengingatkan aku waktu suka banget Choi Han Kyul di Coffee Prince.... Dulu Gong Yoo Oppa... Sekarang dia dah jadi ahjussii... makin ganteng, makin matang, aktingnya makin mengoyak2 jiwa..... huhuhu.... 

Gw yakin, bukan gw sendirian yang mengalami hal ini, hehehe.... Jutaan perempuan di seluruh belahan duniapun mengalami mabok Gong Yoo.... Hal ini dibuktikan laris manisnya Katalog Discovery Expedition, sebuat merk fashion outdooor activity dimana om Gong Yoo jadi brand ambasadornya.
Dimana katalognya aja dijual seharga USD 22, dan sudah SOLD OUT.... LOL.... 
Ya ampuuun Mas'e bikin photobook kek..... biar nafsu para fangirl terpuaskan #plak

Jadilah gw browsing2 katalog2nya isinya apaaaaaaaaa....... Daaaaaan...... Ya ampuuun, kaki panjangnya ga nahan...  keren2 fotonya.... Liat aja nih....... #terusgwpengenbelijaketnya wakakaka..... 
Katalognya aja harganya segitu?? berapa harga jaketnya???? hahahaha.... 
















Ok, this last two is my favorite one......

Yang ini karena tampangnya Gong Yoo kayak cowo2 di komik Jepang....


Yang ini karena kakinya tampak panjang banget...
asdfghqwerty!@#$%^&**

Monday, 12 December 2016

Dr. Strange : Mengendalikan Amarah

Hidup gw akhir-akhir ini rasanya penuh dengan amarah. Marah entah pada siapa, ga jelas. Marah ama para pengambil keputusan yang ga berani bersikap, marah sama bos2 kecil yang sering ga fokus dan membuat blunder2 berkali2. Marah karena merasa diremehkan oleh orang-orang di sekitar pekerjaan tapi di sisi lain gw merasa dimanfaatkan dan ditumbalkan. Masalahnya gw ga bisa membuktikannya. Semua itu berdasarkan perasaan gw aja. Pokoknya hidup gw penuh amarah yang ga tau mesti pada siapa gw lampiaskan amarah itu.

Gw sendiri merasa kalo amarah itu suatu kegiatan yang sia-sia. Menyerap 50% energi hidup gw yang sebenernya akan lebih bermanfaat kalo gw salurkan ke kegiatan lain seperti ngesub konser V6 misalnya, atau ngedit foto si mamang untuk bikin kalender. Atau kegiatan fangirl lainnya yang bisa membangkitkan energi positif dan kreatif gw. Tapi karena sedang didominasi amarah, maka mood untuk ngefandom juga hilang. Gw cuman bisa mengalihkan amarah dengan menghibur diri… Salah satunya dengan cara nonton bioskop sendiri. Kebeneran aja ada film Dr. Strange.


Sebagai penggemar film2 marvel, gw telat banget tau tentang film ini. Gw ga tau kalo Dr. Strange ini film superhero. Gw tonton karena yang maen om Ben – Benedict Cumberbatch. Surprise juga gw nonton film ini, film superhero dengan plot cerita yang complicated, dan perlu mikir untuk mencerna jalan ceritanya. Sebenernya agak kurang tepat buat kondisi gw saat ini. Gw pengennya nonton yang ringan dan lucu yang bisa bikin ngakak tanpa harus mikir….. Well, biarpun gitu, tetep aja gw tersedot arus ceritanya…

Dr. Stephen Strange adalah dokter bedah syaraf yang jenius, yang selalu berhasil menyelamatkan pasiennya, seberat apapun penyakitnya. Hal ini membuatnya jadi sombong. Saking sombongnya dia selalu milih pasien2 dengan kasus2 yang rumit dan peluang keberhasilannya kecil. Demi memanjakan egonya, gw rasa sih…. Perpaduan antara Genius, over confident and arogant….. Membuatnya jadi dokter nyebelin tapi bikin orang lain ga bisa komen.

Sampai suatu saat dia mengalami kecelakaan yang meremukkan semua jari2 tangannya. Rekan2 dokternya memasang ratusan plat untuk menyambung tulang2 jarinya. Akibatnya tangannya jadi kaku dan susah bergerak. Jangankan mengoperasi orang, bahkan melakukan gerakan melingkar sederhana aja perlu perjuangan. Well, kalo Tuhan menghendaki, semua yg kita miliki dan bangga2kan bisa diambil begitu saja…. *catatan bagi diri gw sendiri*

Gw ngeliat kalo Dr. Strange dilanda amarah. Marah pada Tuhan, marah pada keadaan, marah pada rekan2 dokter yg ga bisa mengoperasi dia dengan benar. Dr. Strange merasa kalo dia yang mengoperasi tangannya itu maka tangannya akan bisa pulih seperti sedia kala. Tapi gimana caranya?.  He's already lost his magic hands. Dalam kemarahan dan frustasinya, Dr. Strange pergi ke Nepal… mencari pengobatan alternatif agar jarinya bisa kembali seperti dulu lagi.


Di puncak dunia ini, dia diberi tahu oleh pendeta disana bahwa obat terbaik dari semua penyakit adalah pikiran kita. Mindset. Jadi inget seorang temen yang bisa bangkit dari Malaria yang menahun dengan merubah mindset. Pikiran yang positif selalu mengalirkan energi yang positif. Energi positif akan mengalirkan hal-hal baik kedalam hidup kita. Gw percaya itu.

Ok, kembali ke laptop…. Eh ke Dr. Strange. Antara percaya ga percaya, Dr. Strange menjalani terapi ini, tapi bertahun2 hidup dalam pemikiran rasional, ternyata sulit merubah cara pandang. Buat dia semua hal harus ada penjelasan ilmiahnya… kecerdasannya menguasai hati nuraninya. Dan kuncinya cuman satu “Surrender” Calm your ego and control your power… Melepaskan amarah untuk mengendalikannya…. Jleb!! Terus gw bagaikan sedang disuruh ngaca…. “Surrender”…. *merenung dipojokan*

Cerita selanjutnya dalam film itu ga penting lagi dalam konteks kehidupan gw. Selanjutnya mulai keliatan ciri khas Marvelnya, mulai keliatan superheronya… Avengers-nya….. visual effectnya, dan komedi satirnya. Bagus dan sangat menghibur. Plus, om Ben ganteng banget dengan kostum jubah/tunik panjang... (jadi pengen bikin baju muslim kayak gitu..... #salahfokus). Kalian nonton ajalah kalo mau tau terusan ceritanya…


Yang mau gw ceritain disini adalah bahwa film ini bikin gw merenung dalam…. Memaknai arti kata surrender…. Bisakah gw “surrender” dalam kehidupan gw saat ini? Dr. Strange surrender dengan cara berhenti mencari cara mengembalikan kemampuan jari tangannya. Dia menerima kenyataan bahwa dia ga bisa jadi dokter bedah lagi. Dan dia malah menemukan kekuatan lain dari tangannya……. Terus, bagaimana dengan gw? Siapa sih gw?....... Ngapain sih gw pengen merubah orang? Kenapa juga gw pengen bos2 kecil, bos besar dan orang2 di sekitar pekerjaan gw mikirnya kayak gw?..... Ngapain sih gw pengen temen2 gw sepaham sama gw…. Emang Gw ini siapa??

Terus tadi pagi baca tulisan seorang anak SMA dari Boyolali yg viral di sosmed. Dia mengutip ajaran Budha, “Kamu dihukum bukan KARENA kemarahanmu, tapi dihukum OLEH kemarahanmu”…. Jleb lagi. Kemarahan kita yang memenjarakan jiwa kita. Merusak badan kita. Dan menggerogoti hati kita…. Oleh karenanya lepaskan… maafkan….. dan let it go…..

Kemudian terlintas sebuah quote bagus dari salah satu idola gw…. “You don’t have control over your situation. But you have a choice about how you view it. The only things you can control is perspective”…..

Mmmmm…… Surrender, let it go, control your perspectives….. Terus makin merenung dipojokan……


Maafkan kalo review film campur curcol jadinya gini ini… bikin bingung yang baca….. hehehehe

Friday, 25 November 2016

Nomura Shuhei Fans Meeting

Sebenernya bukan fans meeting beneran sih…. Bukan kayak artis2 Korea yg kalo dateng ke Indonesia, fans harus bayar berjuta-juta buat ketemu idolanya. Ini sebenernya openingnya Japanese Film Festival 2016, yang kebeneran mengundang Nomura Shuhei datang ke Indonesia sebagai bintang tamu. Kyaaaaa!!!! Sering-sering aja ngadain yang beginian hehehehe….


Nomura Shuhei, adalah berondong lucu, actor muda yang lagi naek daun di dunia perdramaan Jepang. Mungkin belum sepopuler Yamazaki Kento atau Fukushi Sota actor seangkatannya, tapi namanya udah cukup dikenal. Gw sendiri mulai suka sama Shuhei pas nonton drama Koinaka. Drama yg gw tonton karena Fukushi Sota, eh malahan kepincut ama Nomura Shuhei yg jadi antagonisnya. Well, salahkan actingnya Sota dan Honda Tsubasa yang bapuk banget, bikin gw gemes dan malah suka ama Shuhei yang actingnya mayan bersinar bikin gw kasian ama tokoh jahat dalam drama ini.

Koinaka - Drama yg bikin gw suka ama Shuhei

Sayang Shuhei jarang kebagian peran yang signifikan baik di film maupun drama. Di Enoshima Prism, bagian dia cuman dikit, ketilep ama Fukushi Sota. Yah Enoshima Prism ceritanya emang berputar di pemeran utamanya satu orang aja sih….. Di drama Sukina Hito Ga Iru Koto (A girl and 3 Sweetheart) lagi2 shuhei ga keliatan. Kali ini dia ketilep ama dua “kakaknya” Yamazaki Kento dan Miura Shohei. Perannya sebagai anak ketiga bagaikan figuran ga penting dalam plot cerita drama ini. Sayang banget…


 Suki na hito ga iru koto - sama Kiritani Mirei 
yg pernah ke Indonesia bareng Yuki dulu

Buat gw yang akhir2 ini sedang “into Korean Drama”, jadi jarang banget ngikuti Jejepangan. Ga gitu apal ama aktor2 baru, berondong2 crunchy Jepang yang ternyata jumlahnya mendadak jadi banyak banget. Hehehhe…. Memory gw akan dunia perfilman Jepang masih diisi sama Om2 penjaga mutu (macam Sakai Masato, Nishijima Hidetoshi atau Odagiri Joe) dan Mas2 menggemaskan (Sato Takeru, Ikuta Toma, Ninomiya Kazunari dan Mamang ijun). Jadi dikit banget brondong2 Jepang yg gw kenal. Nomura Shuhei adalah satu dari sedikit brondong Jepang yang gw inget dan gw suka.

Chihayafuru - Film yang diputer di JFF

Nah, kira2 awal minggu lalu gw diajakin kakak Qnuy nonton Japanese Film Festival (JFF) 2016, yang salah satu eh salah dua filmnya adalah filmnya dedek Shuhei. Judulnya Chihayafuru, part 1 dan 2. Gw sih ga ngeh itu pelem apaan. Tapi kalo sampe dibuat 2 part, kemungkinan bagus nih… Gw langsung iyain aja. Apalagi pas gw tau ni acara udah SOLD OUT aja ticketnya dalam sekejap. What the H……?? tumben amad sih?? I have no idea what is the movie all about, and why it’s so popular. Gw juga ga nyari tau, secara kerjaan gw lagi crowded banget.

So, gw hampir lupa ini acara kalo enggak baca twitter disela2 perjalanan pulang meeting di taxi. Ebuset, ternyata ada gossip kalo dedek Shuhei mo dateng ke Jakarta. Kakak Qnuy ngasih tau kalo dedek udah di Jakarta. Ada di IG nya, kata Qnuy. Buru2 cek IG nya shuhei. Eeeeeeeeeee bener aja, dia posting di IG story kalo baru nyampe Jakarta dan Jakarta panas banget wakakaka…. Btw kok bandara sepi aja nih?? Kagak ada fans yg nyambut, apa? Kok dia bisa nyante bikin video ttg kondisi di sekitar bandara Sukarno Hatta. Ealaaah kesian banget sih??

Kado buat Shuhei - Dah tau kan isinya apa? wakakak

Saking kasiannya gw dan kakak Qnuy tetiba pengen ngirim kado hahaha *lebay*… Mampir ke mol cari2 kado buat dikasihin ke acara besok. Niatnya mo dateng sebelum film kali aja ada acara fans meeting atau show case atau minimal Press Conference lah…. Kali aja disediain kotak untuk hadiah macam jaman Furukawa Yuki ke Jakarta dulu. Ya namanya juga harapan fans yaaa….. harus setinggi langitlah…. Hahaha. Nyampe ga nyampe gimana besok aja.

Gw terus pantau IG story nya Shuhei…. Dia lucu banget, posting kalo dia dikawal pake voorider, posting kamar hotelnya yg luaaaas banget, kayak exciting geje gitu hahaha… khas brondong. Btw kok itu pemandangan kamarnya kayak ngadep GBK…. Hotel mana aja sih yg ada deket GBK?? Hotel Sultan, Mulia, Fairmont, Century atau Haris?? Mendadak pengen stalkerin wakakaka… *emak2 lupa umur nih gw hahahaha*

Besokannya gw meeting pagi di GBK. Deket banget sama dedek Shuhei, menghirup udara yg sama nih ama doi… *hahaha ga penting*. Ga lupa bawa kado buat dikasihin di presscon nanti. Sayangnya kemudian gw lupaaaaaaa banget. Secara ni kerjaan GBK gw udah menyedot seluruh aspek kehidupan sosial gw. Abis meeting gw survey, keliling2 GBK. Ngukur2, poto2 dll. Terus balik ke kantor. Di taxi gw buka FB liat Wieny posting acara Presscon JFF. Dan ada dedek Shuhei…. WHAAAAT??? Eh ini acara jam berapa? Dimana?? Lhaaaa?? … Yowislah pasrah.



Foto-foto dari Press Conference - Thanks to Wieny.

Perwakilan Shuhei Fans Club yg ngasih kado - Arrrgh dia salaman!!!

Nyampe kantor, kontak Wieny, nanya acara Presscon tadi. Dia bilang di sebuah hotel mewah deket GBK. LHAAAAA???? TADI GW MONDAR MANDIR DEPAN SITUUUUUU!!!!...... mau nangis rasanya. Terus kakak Qnuy wasap, nanya mo jam brp ke fX? Dia bilang presscon nya di fX dah bubar. Ih bukan di fX kaaak. Di Hotel sebelaaaah… Buru2 cek IG nya shuhei lagi… ya ampuuun dia posting lagi di Eat n eat dan Starbuck di fX. Najooooooooong!!!…. Ngapain gw balik ke kantor tadi?? Kenapa ga langsung ngemol ajaaaaa??? Yaaah….. penyesalan datang belakangan.

Temen-temen fandom yg dah lama ga ketemu

Pulang kantor jam 5 teng lgs pulang. Ampe OB kantor nanyain, tumben amad gw balik tepat waktu… biasa pulang jam 9 malem. Hehehe cuman nyengir doang… udah ga enak hati soalnya. Meluncur ke fX, eh ketemu temen2 fandom jejepangan. Ada Pipers, Setsunavie, Wieny, Qnuy dan teman2 mereka (yg baru gw kenal di situ). Terus ada gossip kalo Shuhei mo dateng ke bioskop. Eeeeee??? Tapi katanya hanya untuk acara khusus undangan di cinema Gold. Yaaaah…. Kuciwa…. Iseng2 nanyain ke panitia mo nitip kado ke shuhei boleh ga? Mereka malah liat2an terus nolak, karena mereka takut ga kepegang. Setsu dapet tiket undangan… tadinya mo titip Setsu tapi dia ragu2 juga…. Takut ga sempet juga…. Yaaah…. Yasudahlah pasrah…


Nomura Shuhei dan Sutradara Chihayafuru - Foto dari Wieny 

Dalam hati gw sih ngarep kalo dedek Shuhei mo muncul di bioskop gw yg regular, barang sedetik dua detik… semenit dua menit lah…. Kayaknya segitu aja dah bakal bahagia banget hahaha…. Yah harapan adalah doa… dan Allah maha baik……. Alhamdulillaaaaah beneran dedek Shuhei muncul di bioskop gw. Sama pak sutradaranya. Eeeee tapiiii….. duduk gw paling belakang…. Masih keliatan sih Shuheinya… Jelas banget. Gw, Qnuy dan beberapa orang di barisan belakang langsung berdiri teriak yeeeeayyy!!! Pak sutradaranya ampe ngeliat ke belakang terus ketawa…. Hahaha. Ngetawain emak2labil yg teriak2 di belakang.


Tulisan gw di spanduk - Semoga dibaca ama Shuhei

Terus ada sepatah dua patah kata dari Pak Sutradara dan Shuhei. Abis itu fans nya shuhei yg pake kaos SFC (Shuhei Fans Club) langsung nyanyiin lagu Happy Birthday (btw Shuhei ultah beberapa hari sebelumnya) sambil nunjukin spanduk yg ditandatangani para fans… *Alhamdulillaah tadi sempet numpang nulis disitu*. Eh Shuhei langsung terharu dan bilang boleh dibawa pulang ke Jepang ga spanduknya?? (seenggaknya gitu penangkepan gw yg ga ngerti bhs Jepang). Penonton langsung teriak…. “Onegaishimaaaaasu” boleh banget!!!. Dia bilang ga nyangka banyak fans di sini. Kalimatnya lucu “Honto ni konna surprise no made yatte kureru ano… Indonesia no ano…. kata kata ni honto sughoi TERIMA KASIH shitsemasunde” penonton langsung ngakak… hahahah…. Gw ga ngerti artinya apaan, tapi ikutan ngakak. Hahahaha…. Lucu aja cara dia bilang Terima Kasih. Yaelaaah segitu doang…. *emang kalo lagi fangirl mode ON suka exciting gajelas*

Terus pas Shuhei mau keluar, gw inget kado gw…. Langsung lari kedepan, diikutin kakak Qnuy. Ragu2 mo ngasihin kado, terhalang para wartawan dan seorang bodyguard…… Eh didorong2 ama Qnuy. "Ayo teh... ayo..." kata Qnuy. Yaudah tanggung, langsung pake bahasa isyarat ngacung2in kado. Terus mbak menejer nya muncul dan nerima kado gw. Terus shuhei liat gw sebelum keluar ruangan sambil senyum. Gw langsung teriak… “Shuhei-kun!!!” ga tau mo ngomong apa lagi, cuman bisa dadah2…. Huaaaaahhhhh!!!!



Balik ke kursi lagi. LEMES…. Wakakak… sumpah!! Apaan sih?? Norak bener hahaha…. Langsung males nonton filmnya…. #plak. Perlu waktu 10-20 menit untuk menenangkan diri *lebay dah*… Untung filmnya mayan. Tentang games namanya Karuta. Ga ngerti aturan maennya sih… jadi sempet ketiduran 1 menit *maklum udah tua, I think my body can’t handle too much excitement. Jadinya kelelahan…. Alesan…* Review movienya nanti aja yah, kalo part 2 nya dah gw tonton.

Well, moment sedetik itu mendatangkan kebahagiaan luar biasa dalam hidup gw yang akhir2 ini dipenuhi ama kerjaan yang menguras emosi. Kerjaan gw akhir2 ini isinya konflik mulu, terlalu banyak kepentingan yang harus gw akomodasi, yang mana bertentangan dengan idealisme gw sebagai engineer. #curcol ….. Makanya acara2 fandom beginilah yg bikin otak gw tetep waras! Dan jiwa gw sehat hahaha…. Makasih semuanyaaaa…. Makasih panitia JFF 2016 sering2 dong ngadain acara begini…., Makasih temen2 fandom, Makasih Nomura Shuhei…. Thank you for this wonderful moment….. Please come back again…