Monday, 2 April 2018

Pacific Rim Uprising : Bagus ah…..


Maaf judulnya gini, abisan review2 internationalnya gada yang bagus. Paling banter Biasa. Rotten tomato ngasih cuman 45% wkwkwkwk… below average. Dan di twitter juga komentar banyaknya teenager movie banget. Emang sih…. But somehow I love it…. More than the first one. Wakakakak pasti banyak yang protes nih…. Entahlah… mungkin karena gw dah agak lupa ama movie yg pertama yah… soalnya nonton cuman sekali dan di HBO blm pernah ditayangin ulang… Jadi beneran lupa feelnya. Atau mungkin karena film kedua ini less drama more actions. My kind of movie.


Well, gw ngerasa upsising ini seru… adegan fightnya lebih dinamis. Robot2nya lebih lincah dan gerak2an nya lebih keren (thanx to the special effect team). Sebagai fans nya Gundam (khususnya yg Wings series) gw ngerasa film ini lebih mirip ama Gundam. Walopun jaeger nya kali ini berkali2 lipat lebih gede dari yang pertama dan lebih gede dari Gundam, pastinya. Cuman gerakannya lebih lincah dan ga terlalu heavyarmed yang bikin gerakan robotnya jadi terbatas. Senjata-senjatanya juga keren. Laser Chain Sword nya Gipsy Avenger, Arc Whip nya Guardian Bravo, Twin blade nya Saber Athena…. Semuanya keren menurutku….. Ditambah lagi digital effect pas didalam cockpitnya  sungguh keren… ini yang gada di film pertama.

Gw paling suka sama jaeger Saber Athena. Dia Kayak Altron Gundam, di Endless Waltz series. Yang paling lincah, elegant dan paling banyak gerakan tendangan berputar ala2 Tae Kwon Do… suka banget liatnya. Sync antara kedua pilot pas lagi nendang, terus ada efek2 digital gitu makin keliatan keren. Terus ada gerakan loncat sambil menebas dari atas, kayak gerakannya Kenshin…… Keren banget…….. Yang paling gw suka dia punya double blade yang bisa digabung jadi satu, jadi semacam samurai gitu. Mengingatkan aku sama Gundam Wings, yang gun riffle nya bisa disatuin. Jadi ini gabungan antara Gundam Altron dan Wings hahaha… Maafkan gw Otaku Gundam Wings…

Saber Athena in action

Terus gw juga suka ama Scrappers, Jaeger yang dibangun dari rongsokan oleh Amara Namani (diperankan oleh Cailee Spaeny). Jaeger yang jauuuuuuuh lebih kecil dari jaeger2 lain di film ini. Saking kecilnya, dia cukup dioperasikan oleh 1 pilot saja (lebih mirip gundam lah yang ini), Tapi dia imut lucu gitu. Bisa ngegelinding cepet banget, jadinya pinter menghindar dari musuh. Jadi pengen punya satu buat di rumah, bisa berguna kalo pengen melarikan diri dari kehidupan kota…. Atau dari kenyataan? Wakakakaka….

Terus yang paling utama adalah Jaeger Gipsy Avenger. Yang walopun bukan paling favorit buat gw tapi karena jaeger ini paling sering diceritain, mau ga mau gw jadi suka. Awalnya sih gw biasa aja. Cuman inget kalo di film pertama, robot jagoannya juga namanya mengandung Gipsy… Gipsy Danger kalo ga salah namanya…. Jadi ini ceritanya Jaeger legendaris hasil upgrade-an ke sekian kali dari versi pertamanya. Yaudahlah ya… gw biasa ajalah… Tapi pas adegan fight di padang es Siberia ngelawan Unlisted Jaeger (yang btw bentuknya lebih keren menurutku sih) Gipsy Avenger ini jadi tampak keren… Terutama pas gerakan sliding sambil nyabet ke daerah rusuk lawan….. Gw langsung jatuh hati sama Gipsy Avenger. Hahahaha… emang receh banget gw….

Yaudahlah… kayaknya gw malah ngereview robot2nya bukannya filmnya yah… Maafkan… kalo banyak yang ga ngerti. Ceritanya mah ga terlalu penting buat gw hahaha… Dah banyak yang nulis juga. Jake Pentecost (John Boyega) adalah mantan pilot Jaeger yang disersi (ini agak mirip dengan Raleigh di film pertama, dengan alasan yang jauh berbeda) dan jadi pencuri/supplier untuk black market nya sparepart robot jaeger. Jake ketemu sama Amara yg lagi ngerakit jaeger secara autodidak dan berhasil bikin mini jaeger, yang diberi nama Scrapper. Long story short, akhirnya mereka berdua masuk lagi ke markas Jaeger. Yang atu jadi kadet, sementara yang laen jadi ranger. Selanjutnya mereka kemudian terlibat pada pertarungan dengan Jaeger2 baru dan Kaiju yang berhasil lepas dari celah di dasar samudra Pacific atau Pacific Rim.

Terpujilah pria2 Asia di Pacific Rim Uprising
*lap iler*

Selanjutnya yang menarik buat gw selain adegan2 perangnya… adalah actor2nya. Banyak actor Asia yng terlibat, yang mana cakep2. Terutama chinese actors yang dapat porsi lebih banyak. Ada actor muda Jepang atu, namanya Mackenyu… yang kayaknya lagi ngetop di Jepang. Sayangnya ga terlalu dapat porsi besar. Dialognya sedikit banget, ampir ga kerasa kehadirannya. Well, Jepang udah diwakilin sama Kikuchi Rinko yang jadi Mako Mori (yang maen juga di film pertama). Sementara itu karena emang plot settingnya juga, ada Shao Industries yang basisnya di Hong Kong, jadi aktor2 China dapet porsi banyak. Not that I’m complaining, because they are handsome… Sambil gw ga kenal juga… hahaha Yang jadi kadet cakep, yang jadi Jendral/Marshall nya juga cakep. Bahkan cewek yang jadi pimpinan Shao Industries juga cantik dan keren (jagoan juga)… Gw agak heran aja, gada karakter Korea di film ini. (apa gw kelewat yah?) Tidak berusaha menjaring penonton dari kpopers kah??

Kalo pemeran utamanya….. yaaah biasa ajalah buat gw….. Ga terlalu suka ama John Boyega. Di Star Wars juga gw biasa aja. Entah kenapa agak terganggu ama logat inggrisnya yang aneh menurutku. Yang jadi Ranger Lambert (Scott Eastwood) juga biasa aja. Ga cakep2 amat. Kalah pamor ama Charlie Hunnam yg jadi Raleigh. Ga terlalu memorable hehehe… *maafkan*……  Gw heran kenapa Raleigh sama sekali ga dimunculin di film kedua ini. Ga diceritain juga dia ada dimana. Padahal dah ngarep ada dia barang sedetik dua detik, secelup dua celup *apasih*…….. Yang jadi Amara juga biasa… sebagai artis baru yang belum banyak pengalaman aktingnya biasa aja. Chemistrynya ama pemain lain nyaris gada. Atau mungkin emang ga di-eksplor…. Chemistrynya ama John Boyega ada dikit…. Harusnya bisa di-eksplor lebih jauh sih… Chemistrynya ama kadet lain juga ga berkesan. Padahal banyak interaksi, terutama ama Viktoria. Gw berharap ada sedikit lebih drama. Tapi jangan kebanyakan hahahaha (penonton bingungin, kebanyakan protes). Btw, Amara Namani tuh nama Indonesia bukan sih harusnya?

Diluar semua itu, Gw tetep suka ama film kedua ini…. Adegan kaiju memporak porandakan Kota Tokyo udah kayak film Godzila versi lebih canggih… Ok… Dah kayak film Godzilla digabung ama film Gundam. Adegan paling memorable buat gw adalah pas ecape pod nya Amara jatuh dibawah Giant Gundam Odaiba…. Gw berasa pengen Amara masuk ke Gundam itu dan ngejalaninnya. Hahaha Ngimpinya ketinggian. Tapi ya, gw jadi merhatiin 2 hal. Gundam di Odaiba yg dipake udah yg versi baru… (yang mana baru diresmiin tahun lalu, dan gw belum liat… #pentingbangetdah)… Berarti nih film cukup update ke detail lah…. Dan gw jadi bisa ngebandingin berapa besar Kaiju dan Jaeger di Film ini kalo dibandingin sama Giant Gundam di Odaiba…. Hahahaha, Sungguh informasi ga penting…..


Well, yang paling penting buat gw adalah walopun sutradara film kedua ini beda sama yang pertama, tapi spirit of gundam nya masih berasa dan lebih berasa. Gw berharap bakal ada Pacific Rim ke 3 dst. Atau kalo memungkinkan bikin live actionnya Gundam pleeeeaaaase…. Boleh dong ngarep… :p.


Saturday, 30 December 2017

[K-Movie] Quick : Speed versi dodol

Well, Korean Movie never fails me. Apapun temanya selalu berhasil menghibur gw.... Mo remake dari drama Jepang, atau terinspirasi dari film Hollywood, tetep aja ada sesuatu yang baru yang disuguhkan ke penonton. Kayak film yang berjudul Quick ini. Gw yakin kalo film yang dirilis tahun 2011 ini terinspirasi dari film Speed nya Keanu Reeves atau Die Hard 3 nya Bruce Willis. Cuman kalo kedua film holiwud itu mah film action, ini film malahan kuat banget unsur komedinya..... Jadi kayak film Jackie Chan yang action tapi dodol, dodol tapi action gitu deh....


Han Gi Soo (Lee Min Ki) bekerja sebagai kurir super ekspres yang bertugas nganterin barang secepat mungkin di dalam kota Seoul dengan motornya yang super cepat. Secara dianya dulu mantan anggota geng motor, maka dia ahli banget disuruh kebut2an gini. Di suatu hari yang sial, dia kedapatan harus mengantar sejumlah paket bom ke beberapa tempat. Tentu saja tidak dengan sukarela, melainkan diancam dengan menaruh bom di helmnya. Sialnya lagi, helmnya ini pas lagi dipake ama mantan pacarnya Chun Sim (Kang Ye Won) yang udah jadi member girls band, yang kebeneran mesen jasa dia buat nganterin ke tempat show. Secara helmnya kalo dibuka bakal meledak, terus kalo jauh dari Gi Soo (radius 10 m) bakal meledak, dan kalo ga nyampe di tempat tujuan sebelum 30 menit juga bakalan meledak, maka jadilah adegan2 konyol yang bikin ngakak2.


Karena helm nya ga boleh dilepas, jadilah Chun Sim manggung dengan tetep pake helm, sambil pura2 kalo itu adalah bagian dari kostum panggungnya. Udah gitu ga boleh jauh2 dari Gi Soo jadilah Gi Soo yang setengah mati harus ngejar2 Chun Sim.... mana adegan ngejar2nya juga kocak banget.... udah kayak the matrix aja.... wakaka... Kerusuhan ini dimeriahkan oleh kehadiran polisi jeles yang dari dulu udah naksir Chun Sim dan sebel ama Gi Soo. Pak polisi ini berasa dapet alesan tepat buat nangkep Gi Soo yg udah dari dulu bikin dia sebel. Jadilah Gi So juga rempong melepaskan diri dari kejaran pak polisi. Terus berhasil ga mereka melepaskan diri dari bom itu?? Tonton sendiri aja yah....


Film yang disi banyak adegan ledakan, kejar2an motor dan tabrakan mobil ini memang berasa banget ketegangan dan actionnya. Udah mirip banget kayak film Speednya om Keanu, yang mana ada adegan di dalam kereta. Cuman kalo di speed, endingnya romantis abis, maka di pelem ini malah jadi dodol abis.... Pas udah mau kisseu eh malah palanya ketiban roda. pas mau matiin bom, eh malah bersin jadi ga sengaja kepotong kabelnya... wkakakak.... sumpeh lo!!


Gw rasa ini pelem digarap secara serius sebagai film action. Gw yakin juga kalo para stuntman dan stuntwoman nya kerja keras buat menghasilkan adegan2 action yang bagus. Gw suka banget adegan motor naek ke dinding terowongan buat membebaskan diri dari kepungan polisi. Kalo iya beneran bisa gitu motornya, berarti hebat banget stuntmannya....

Oia, di credit title nya ditunjukin proses syutingnya, yg mana ternyata cukup banyak korban yang luka2 dan celaka yah?? weleh.... weleh....

Friday, 29 December 2017

[K-Movie] Spellbound : Chilling Romance


Gw tertarik nonton film ini karena Lee Min Ki, tentu saja, dan sepenggal adegan horor romantis yang ga sengaja gw temukan di yucub. Tentang seorang cewek yang selalu diganggu hantu dan seorang magician ganteng...... dudududu..... harus ya ganteng disebut2... wakakak... abisan Le Min Ki nya ganteng banget disitu.... Ga percaya? liat aja nih videonya....


Kalo baca reviewnya sih ini pelem genrenya katanya Horor - Romance.... Nah, gw baru tau ada genre macam gini. Secara gw bukan penggemar film2 hantu ya, jadi gw iya-in aja deh.... kali aja emang ada genre2 baru di dunia film horor. Dan setelah gw nonton, gw jadi ngerti kenapa ni pelem disebut begitu..... walopun menurut gw ini pelem genrenya campur2.... ya horror, ya thriller, ya comedy, ya romance.... lengkap semua ada.

Awal2nya ga terlalu kerasa horor ini pelem.... agak2 komedi malahan... eh ga lama jadi horror - comedy.... lha?? penonton dibikin bingung antara pengen tegang atau pengen ngakak... hahaha ga jelas.... Dan makin belakang makin horor...... Ceritanya tentang seorang pesulap bernama Ma Jo Goo ( Lee Min Ki) yang menemukan inspirasi dari seorang cewek yang selalu beraura gelap. Setiap ngeliat mukanya Kang Yeo Ri (Son Hye Jin) orang berasa ngeliat pelem horor. Ga pernah senyum, gada setitik cahaya pun dalam raut wajahnya.

Ma Jo Goo yg sedang meniti karir sebagai pesulap amatir, tetiba mendapat ilham untuk menciptakan genre pertunjukan sulap yang baru yaitu horor suprantural, dan mengajak Yeo Ri bergabung dalam tim nya. Singkat cerita, pertunjukan sulapnya selalu sukses dan menjadi trademark nya Ma Jo Goo, hingga dia punya acara sendiri di sebuah stasiun televisi.

Bertahun2 kerja sama Yeo-Ri, Jo-Goo merasa ga bisa dekat sama dia. Yeo Ri kayak menjaga jarak dengan semua tim kerjanya. Tiap diajak minum2 acara syukuran kesuksesan show mereka, ga pernah mau. Sampe Jo Goo harus mancing2 harga diri Yeo Ri biar dia mau ikut. Ternyata oh ternyata Yeo Ri ini ga tahan minum alkohol. Baru bentar aja udah mabok.... udah gitu maboknya lucu.... suka nyobekin bajunya Jo Goo.... Alhasil Jo Goo harus bawa kemeja cadangan kalo mau ngajak Yeo Ri minum2.

Makin lama Jo Goo makin tau kalo Yeo Ri ini hidupnya emang didunia horor beneran. Rumahnya selalu disatronin hantu, tiap jalan kemanapun selalu ada hantu yg ngikutin. Bahkan cowo2 yang deket atau pedekate ama diapun pasti diganggu hantu. Jadilah Yeo Ri minder dan ga berani bergaul dan punya teman. Cuman Jo Goo seorang yang berhasil mengalahkan rasa takutnya akan hantu2 yang mengganggu demi mencintai dan hidup bersama cewek ini. Cuman ternyata hidup bersama Yeo Ri tidak mudah. Dia itu bagaikan terikat oleh sebuah kutukan yang bisa membahayakan nyawa orang2 yang disayanginya. So, pacaran ama Yeo Ri harus punya asuransi jiwa yang preminya mahal banget hahahaha.....

Film ini kemudian bercerita tentang asal usul kenapa hantu2 pada ngikuti Yeo Ri. Kutukan apa yang melekat dibadannya. Dan bagaimana mereka berdua mengatasi semua rintangan. Seru, kocak dan romantis.... Banyak adegan yang kyuuuun gitu..... *love love* Cuman gw ga sukanya, adegan horornya bener2 horor kayak dipelem horor.... gw penakut!! gw ga suka horor hantu model gini.... soalnya gw sering di rumah sendirian, jadi ga bisa tidur!!




Cuman mo bilang Lee Min Ki nya ganteng banget disini, 
ga kayak di Because This Is My First Life

Buat yang udah kebanyakan nonton film romantic comedy yang standar, mungkin boleh nyoba nonton ini.... agak beda dikit karena serem2 asyik.... Ya itulah yg gw suka dari film2 Korea karena kebanyakan tema yang diambil ga biasa dan agak2 nyeleneh.... Kadang twistnya suka nyebelin, tapi malahan bikin kesan mendalam di hati penonton.





[K-Drama] Because This Is My First Life : Baper Ga Abis2

Aduuuuh... Kenapa ini gw ga ilang2 bapernya... Padahal ni drama udah selesai lebih dari sebulan yang lalu. Gw masih ngulang2 lagi nontonnya... mulai dari random episode, scene2 favorite, ampe nonton dari awal lagi.... itu juga udah 3 atau 4 kali... wakakaka.... Kayaknya harus ditulis dulu semua kebaperan gw biar bisa move on hehehe.....


Dari episode pertama, drama ini udah menarik perhatian gw banget. Biasanya gw kalo nonton drama korea, 3 atau 5 episode awal suka gw tonton sekilas. Nontonnya sambil bikin laporan gitu... asal tau jalan ceritanya aja. ga usah terlalu detail. Nah drama ini tuh dari episode 1 udah menarik perhatian gw. Bukan cuman karena cowoknya Lee Min Ki yang udah lama banget ga maen drama. Sejak terakhir gw nonton Dalja's Spring tahun 2010an. Ceweknya juga  cantik banget, gw suka.... (gw baru nyadar dia yg jadi Oh Hani di Itazura Na Kiss versi Korea. Dulu pipinya chubby menggemaskan. Sekarang udah gede dan makin cantik).


Meskipun cerita intinya baru kebaca di akhir episode 3, tapi cerita awal penggambaran karakter dan latar belakang masalahnya dikemas dengan menarik dan ngalir banget. Nam Se Hee (Lee Min Ki) adalah tipikal cowok ahli komputer, yang kaku dan agak2 anti sosial. Senengnya liat angka2, percaya banget ama data, dan suka menjelaskan alasan logis berdasarkan teori dibalik semua perilaku manusia. Wakakak... makan tuh teori neocortex manusia dan kucing. Tapi dibalik kekakuannya, ternyata Se Hee adalah cowok yang pada dasarnya baik hati dan mudah tersentuh.


Sementara itu Yoon Ji Ho (Jung So Min) adalah asisten penulis drama yang pinter banget nyelipin produk2 sponsor diantara adegan romantis dalam drama yang bikin penonton ikut deg2an. Ji Ho sendiri aslinya tipe pendamba cinta sejati dan romantis. Makanya jago ngarang adegan romantis. Cuman sayangnya belum pernah ngerasain cinta sebenernya karena keasyikan kerja. Ji Ho dan Se Hee pun bersepakat (yak bener... bersepakat) menikah karena alasan paling rasional yaitu "Kebutuhan". Not because of Love or Lust tapi karena kebutuhan. Kebutuhan beneran bukan kebutuhan biologis atau kebutuhan hormonal. Tapi kebutuhan untuk hidup bersama. Yang satu butuh orang yg bisa bantu bayarin cicilan rumah dan bersihin rumah. Yang lain butuh tempat tinggal yang nyaman dan murah.... Jadilah mereka kawin kontrak.

Sebenernya dah banyak drama Korea yang ceritanya tentang kawin kontrak, tapi yang ini agak laen. Mereka menjalani semua proses layaknya pernikahan biasa. Mulai berkenalan dengan orang tua kedua belah pihak, memberitahu teman2nya hingga menjalani prosesi pesta pernikahan yang sebenernya bukan cuman dateng ke kantor catatan sipil dan mendaftarkan pernikahan. Gw suka banget adegan pernikahannya. So simple dan koboi banget. Adegan ngejar bis sambil pake Wedding Gown nya untuk pergi ke tempat nikah, berasa keren banget buat gw wakakaka. Terus adegan saat2 genting sebelum pernikahan juga manis dan menyentuh banget.... Yaolooooh ga berasa mata ikutan ngembeng2....


Kemudian ceritapun mengalir berputar diperkembangan perasaan mereka berdua. Bibit2 cinta yang tumbuh manis hanya karena hal2 kecil dan remeh, kayak pas Se Hee ngomong "Woori" alias Kita, bisa bikin Ji Ho deg2an. Atau kebiasaan Ji Ho nonton tipi sambil duduk di lantai bikin Se Hee kangen.... Dan banyak hal2 kecil yang manis banget, bikin penonton doki2 geje sambil meluk bantal. Adegan Ji Ho nunggu bis di halte tiap abis pulang kerja, karena kantor Se Hee beda 1 halte doang, terus pulang barengan naek bis yang sama tiap hari, entah kenapa buat gw manis banget adegan ini.

Bukan cuman adegan2 remeh dan manis, tapi banyak juga dialog2 yang bikin ngakak, terutama karena karakter Se Hee yang kaku banget. Kayak milih hari pernikahan di hari senin karena sewa gedung paling murah jatuh di hari senin. Adegan nraktir temen2 kantornya juga lucu banget. terus adegan akhir2 pas Se Hee galau juga bikin ngakak. Se Hee nim tampangnya aja lempeng tapi kalo mabok lucu banget.... Pas mabok berat udah ga sadar, tapi masih sempet ngelipet jasnya.... hahaha.... Adegan ranjangnya juga bikin nyengir geje....

Ya gitu deh.... pokoknya gw suka semua di drama ini. Skenarionya bagus banget. Pinter penulisnya...  Semua karakternya konsisten dari awal sampe akhir. Sutradaranya juga pinter. Bisaan membangun suasananya. Gw suka banget episode akhirnya.... Ji Ho yang mendamba cinta sejati merasa ga puas sama pernikahan kontrak ini. Dia ingin menikah karena cinta, sementara orang dicintainya kayaknya sih suka juga ama dia, tapi cinta enggak ya? Demi menemukan jawaban atas kehausan cintanya Ji Ho harus menjauhkan diri dari Se Hee dan Se Hee pun hidup merana.... Segala yang jadi tujuan hidup dia sebelumnya (yaitu melunasi cicilan rumahnya yg 30 tahun lagi) jadi ga berarti tanpa Ji Ho disampingnya.



Gw juga suka semua tokoh di drama ini. Sahabat2nya Ji Ho yang asyik banget terutama Wo Soo Ji.  Cewe pinter dan tahan banting menghadapi diskriminasi dunia kerja Korea terhadap perempuan. Gw suka banget karakternya, style nya keren, gayanya asyik! khas cewek modern di kota besar. Galak dan ga mau kalah ama cowok. Terus gw suka juga ama Yoon Bo Mi, temen kerjanya Se Hee. Satu2nya cewek di kantor IT yang otaknya rada2, karena kebanyakan melototin komputer hahaha... Bo Mi ini kayak Se Hee versi ceweknya hihihi.... Well, karakter Bo Mi ini diperankan oleh salah satu member girl band Apink! yang nama aslinya Yoon Bo Mi juga. Kata kaka Hikkie, yang suka nonton variety show Korea, emang Bo Mi ini karakternya rada2 ga beres aslinya wakakaka.... 


Gw juga suka pesan terselubung yang ingin disampaikan penulis melalui drama ini. Tentang tuntutan untuk jadi anak baik dan penurut serta mematuhi orang tua. Dari dulu gw selalu berpikir bahwa orang tua di Korea itu jahat2 sama anaknya ya....  Semua2 urusan anak harus nurut sama orang tua. Dari soal sekolah ampe pernikahan bahkan kadang sampe urusan cucu juga. Maaf ini cuman pengamatan berdasarkan drama2 yang gw tonton, ga tau di real life nya kayak apa. Gw ngebayangin betapa beratnya jadi anak di Korea, yang mana satu sisi ingin melakukan sesuatu yang sesuai hati nuraninya, sementara sisi lain pengen ngebahagiain orang tua. Padahal kalo diturutin keinginan ortunya, gada abis2nya dan sang anak selalu merasa salah.

Kayak Se Hee yang selalu merasa bersalah karena ga bisa menikahi pacarnya saat kuliah yang ga disetujui ortunya, dengan alasan harta dan timing yg kurang pas. Makanya sejak saat itu dia ga pengen mencintai siapapun karena pasti akan saling menyakiti. Bersama Ji Ho, mereka bikin batas yang jelas dengan ortu mereka. Seakan mau bilang Stay away from our house.... Don't intervene too far..... Well, seribet2nya tuntutan orang tua lo, jangan sampe mengganggu stabilitas rumah tangga lo sendiri. Sekian......

Terakhir, sebelum review ini kepanjangan. Gw kayaknya pengen nulis tentang Lee Min Ki, secara gw dulu pernah head over heels sama dia jaman Dalja, dan ga lama ilfil karena pelem2nya yang kebanyakan adegan suru2nya. Waktu pertama liat Lee Min Ki di drama ini, gw agak kaget, karena kok jadi ga cakep. Mukanya nyebelin banget, ekspresinya datar kaku gitu. Ya iyalah... orang emang karakternya gitu di drama ini... Tapi lama2 makin adorable aja karakter Se Hee nim. Dan pas liat senyumnya..... gw langsung meleleh.... hahaha.... Senyumnya itu masih ada.... Mukanya pas senyum/smirk atau apapun itu langsung berubah.... Sayangnya senyumnya dikit banget disini.


Kalo gw pikir2 lagi, kayaknya Lee Min Ki ga berubah dari dulu ampe sekarang. awet muda, awet kurus dan awet tepos wakakaka... Maafkan mata gw yg selalu ngeliat p*nt*t teposnya pas pake kemeja dimasukin... Ya udah deh mas, lu mah bagusnya pake coat atau jas panjang aja..... Untungnya ini drama tayang musim gugur ya, jadi aja parade coat dan jas panjang berseliweran. Ga kebayang kalo tayang pas musim panas.... wakakak.. mungkin selain tepos juga bakal banyak "papan gilesan" instead of "roti sobek".... wakakaka... makin ga jelas... under estimate. ...... Maafkan.....

Hisashiburi

WHAT?? Blog ini ga pernah gw apdet sejak bulan Mei??
Kemana aja gw??\
Segitu sibuknyakah??? wekekekek...

Yah gitu deh,
Kerja udah kayak orang bego. 3 proyek kejar tayang semuaaaa....
Yang 2 keliling2 Indonesia,
Yang satu di Jakarta doang tapi kejar tayang garis keras, dipantau langsung ama Presiden.
Haiiih!!!

Alhamdulillaah semua bisa diselesaikan dengan selamat dan lancar.....
Minimal yang bagian gw selesai dengan sukses....
Mudah2an bagian orang lain juga lancar jaya.....

Alhamdulillaaah dapet team leader yang mau pasang badan semua...
Mau repot dan rajin meriksain satu2 kerjaan tiap timnya...
Jadi enak kerja tim nya...

Baiklah di penghujung tahun 2017 ini,
Di saat liburan akhir tahun,
Di saat gada kerjaan,
Mari meracau di blog lagi....

Sunday, 28 May 2017

[K-Drama] High Society : Apa sih yang diributin?

Dari 10 orang yg gw tanya, 9 orang menyatakan dirinya nonton High Society tapi ga tamat. Cuman 1 orang ngaku tamat. Itu pun ga ngasih rekomen. Hampir semua bilangnya, malesin banget liat cewek2nya. Pada jaim dan aktingnya minta ditendang. Emang siapa sih ceweknya? Ternyata UEE. Well, gw ga heran sih... tapi gw dah pernah nonton dramanya UEE yang Ojakyo Brother 58 episode, gw ga heran sih, gw tau segimana aktingnya, dan kayaknya I can bear with it. Meskipun waktu itu nontonnya demi Joo Won. So... why not try it again this time? Kali ini demi Hyungsik. *uhuk, kekuatan cinta bisa mengalahkan segalanya hehehe*

Seperti judulnya, High Society menceritakan tentang kehidupan orang2 kaya di Korea. Para konglomerat, keluarganya dan orang-orang di sekitarnya. Sebenernya ceritanya menarik, karena banyak intrik2nya. Mulai dari perselingkuhan, perebutan harta dan kekuasaan, pernikahan beda kasta, dan pengkhianatan. Tapi entah kenapa eksekusinya jadi begitu membosankan. Kalo ibaratnya sayur lodeh, ini ga kerasa apa2. Gada gurih2nya. Plain aja. Datar......... Aku ga tau juga apanya yg kurang. Dialog2nya sih ga kaku2 amad. ada intonasinya kok.... cuman emosinya ga tersampaikan ke penonton. Chemistrynya  juga off banget. 

Agak kaget juga gw, karena drama ini agak beda pakem ama drama korea pada umumnya. Baru episode 4, udah pada pacaran. Biasanya kan drama korea suka tarik ulur asmara yang kadang lebay dan bertele2. Ini mah enggak. Langsung jadian... ciuman..... (eh bukan ciuman cuman nempel2in bibir doang. Gada feelnya hehehe). Terus, 12 episode berikutnya mo ngapain?? ini yang mulai bikin gw tertarik.

Ceritanya berpusat di kehidupan Jang Yoon Ha (UEE) dan Yoo Chang Soo (Park Hyung Sik), dua orang chaebol (anak konglomerat) yang sedang dijodohkan oleh keluarga mereka. Sayangnya mereka tidak saling tertarik malah sama2 naksir sama orang biasa yang ga punya kekayaan warisan. Yoon-ha malah naksir sama Joon-gi sahabatnya Chang-soo. Orang tua Joon-gi kerja jadi maid di rumah selingkuhan bapaknya Yoon-ha. Sementara itu Chang-su malah naksir Lee Ji Yi, pegawai tidak tetap di supermarket milik keluarganya. Simple. Gitu aja inti ceritanya. udah bisa ditebak kan jalan ceritanya..... Yaitu bahwa nanti mereka harus menghadapi keluarga mereka yg menentang hubungan cinta masing-masing pasangan ini.

Gw sih ga terlalu tertarik ama romantisme beda kasta yang udah sering diceritain di drama2 Korea. Bosenlah..... Udah banyak...... Yang bikin gw tertarik adalah kedua karakter Yunha dan Changsu adalah 2 orang yang sama2 mendambakan cinta dan persahabatan tulus bukan berdasarkan harta. Sebagai anak2 orang kaya yang kekayaannya ga akan abis 7 turunan, mereka sering merasa kalo orang yg deket sama mereka pasti sedang azas manfaat.... memanfaatkan harta dan kekuasaan mereka untuk kepentingan pribadi.

Kemudian ada seorang Choi Joon-gi yang dari keluarga miskin tapi bahagia dan penuh cinta. Joon-gi yang ambisius dan pekerja keras ini sudah jadi sahabat Chang-su dari SMA, dan terus jadi orang kepercayaannya di Supermarket milik keluarga Changsu. Ketika Joon-gi menjalin hubungan diam2 dengan Yoon-ha, Chang-su mulai meragukan ketulusan Joon-gi dalam menjalin persahabatan dengannya. Chang-su pun meradang dan merasa dikhianati oleh Joon-gi............ Sumpeh, gw ngerasa kalo Chang-su ini kayak cewe banget, suka maen perasaan. Dan sejujurnya gw ga ngerti apa sih yang diributin ama Chang-su sampe berantem pukul2an ama Joon-gi...... Ga penting banget sih alesannya. So what kalo tujuan Joon-gi jadi temen untuk mengejar jabatan. Tokh selama ini Changsu juga memanfaatkan kehadiran Joon-gi sebagai pengisi kesepiannya. Yah simbiosis mutualisma lah... 

Gw juga "ga ngerti" cerita ttg Bapaknya Yoon-ha, Mamanya dan selingkuhan bapaknya. Ga ngerti apa yang diributin sih...... Kalo mo hartanya, ya udah... ga usah mo status juga lah.... Kalo lu mempertahankan status sebagai istri yg sah... pura2 ga tau aja ama selingkuhan suami. Kalo udah ga tahan ya tinggal cerei aja... simple toh? heheheh....

Kasus perebutan tahta jabatan direktur yang diributin oleh kakak2nya Yoon-ha juga gw "ga ngerti" hahahha... maklum belum pernah jadi chaebol. Jadi sepertinya gw ga akan pernah ngerti. Orang-orang kaya tuh emang beda pola pikirnya ama kita2 yg hidup biasa. Buat mereka uang bukan tujuan utama, tetapi bagaimana caranya mempertahankan kekuasaan untuk memegang kendali. Sementara orang2 kayak kita dan Joon-gi masih mikirin gimana caranya ngumpulin duit sebanyak2nya. Jadi gimana? Joon-gi jahat apa enggak?? tonton sendiri aja ya... Gw ga mau nerusin ceritanya. Takut malah jadi spoiler....




Gw malah pengen nulis tentang penampilan Hyungsik di drama ini. Ini drama produksi tahun 2015, kayaknya drama ini, drama pertama Hyungsik berperan sebagai orang dewasa. Di drama2 sebelumnya dia lebih sering berperan sebagai anak sekolahan atau sosok muda dari tokoh utamanya. Emang mukanya masih pantes dipakein seragam SMA. Dan menurut gw Sung Joon agak ketuaan kalo mau dibilang temen sekelasnya Hyungsik. Kehadiran Hyungsik di drama ini malah menjadi daya tarik utamanya. Meskipun dia bukan tokoh utamanya, tetapi steal the light. Dan meskipun ceweknya actingnya masih kaku, tapi chemistry mereka berdua jauh lebih baik dari chemistrynya Sung Joon dan UEE. Well, untuk ukuran "actor baru" lumayan juga actingnya. Belom ada tatapan mematikan yg jadi andalan Min Min di Do Bong Soon, tapi emotion, passion dan affection nya cukup bisa dibaca oleh penonton... Well done, son!





Sunday, 7 May 2017

[K-Drama] Hwarang – Idola2 Saeguk

Akhirnya dengan penuh perjuangan, gw tamat juga nonton Hwarang. Gw biasanya sih suka ama cerita yang bertema harem in reverse. Tentang cewe yang terjerumus/terjebak, sengaja atau tidak sengaja, di dalam asrama/klub/kafe yang isinya cowok2 cakep. Kayak Sungkyungkwan Scandal, Coffee Prince, Scarlet Heart Ryeo, Hana Kimi Ikemen Paradise atau Ouran High School. Gw suka aja liat reaksi2 sekelompok cowok kalo ada satu cewek diantara mereka. Nah, Hwarang ini juga temanya mirip drama2 tsb. Cuman sayangnya, tidak semenarik drama2 diatas.


Ah Ro (Go Ah Ra) adalah cewek yang dipaksa jadi tabib di sebuah training camp yang mendidik cowo2 muda, cakep dan dari keluarga bangsawan untuk menjadi Hwarang atau pengawal raja Silla. Jadi ini macam akademi militer khusus, atau macam The musketeers di Perancis gitu kali yaaa….. Cowo2 ini sebelum jadi hwarang udah terkenal di kalangan sosialita Kerajaan Silla sebagai idol. Tiap2 orang udah punya penggemarnya sendiri2…. Macam fans club gitulah….. Padahal kalo diliat2 kayaknya cowo2 ini boleh dibilang pengangguran yang kerjaannya hang-out pagi, siang, malem di sebuah klab yang happening banget bernama Octa….. *haish…..*

Awalnya, drama ini menjanjikan banget, secara yang maen idol2 aja gitu…. Cowo2 boyband…. Flower boys..... Yang mana cakep2 dan cukup banyak adegan mandi barengnya….. *halah…. Maafkan tante2 haus adegan topless dengan pemandangan roti sobek. Atau roti sobek dalam toples…. Makin ga jelas*. Tapi lama kelamaan ceritanya makin ga penting dan makin ga menarik buat ditonton terus. Mungkin karena drama saeguk ini terlalu di-fusion sama kehidupan modern, jadi bikin yg nonton *setidaknya gw* rada mengalami gegar budaya alias culture shock alias pengen ngebashing mulu wakaka….. Maafkan….

Jujurly, gw ga kebayang ada idol2an jaman kerajaan Silla *kira-kira 1600 tahun yang lalu*…. Terus ada klab elit, ada cowo kemayu, ada ngedance ala boyband… Giliran megang pedang aja pada fals semua.....  aaaarrrrggghhhh….. bikin gw pengen garuk2 pala. Mana acting pemeran ceweknya agak ganggu. Alhasil gw berenti nonton di episode 5-6 gitu deh. Males lanjutin lagi. Dan thanks to penampilan Hyungsik di Strong Woman Do Bong Soon, yang bikin gw ketagihan nonton drama2 dia yang lain, maka gw lanjutin dah nontonnya ampe tamat. Demi Hyungsik seorang. Gw fokuskan ketertarikan gw pada ceritanya dia aja. Bukan ke Hwarangnya atau kisah cinta segitiga, atau tentang Ah Ro nya.


Oke. Hyungsik disini jadi Raja muda kerajaan Silla bernama Jin Heung. Ayahnya meninggal pada saat Jinheung masih berumur 8 tahun, maka dari itu tampuk kepemimpinan diambil alih sementara oleh ibunya, dan demi keselamatannya Sang Raja Muda ini disembunyikan dari publik hingga usianya dianggap matang dan siap menghadapi serangan dari berbagai pihak. Hanya saja, karena sang ibu terlalu sayang ama anaknya, maka si anak dianggap anak kecil mulu dan ga akan pernah siap jadi Raja. Hal ini yang bikin Jinheung meragukan kemampuan dirinya sendiri dan ragu2 untuk mengambil alih tahta kerajaan dari tangan ibunya.

Jinheung punya hobi menyamar jadi bangsawan biasa dan diam2 suka hang out juga di octa. Disitulah dia berkenalan dengan Ah Ro dan jatuh cinta. Dan ketika cowo2 idol di octa pada masuk Hwarang, Jinheung pun bergabung sebagai salah satu peserta didik dengan nama samaran Ji Dwi. Di dalam Hwarang inilah dia belajar berinteraksi dengan orang lain dan menjalin pertemanan dengan cowo2 yang bakal jadi pengawalnya itu. Seiring berjalannya waktu, Jinheung menyadari bahwa ternyata diantara Hwarang ada beberapa orang yang ga suka sama raja Jinheung – the faceless king, dengan berbagai alasan. So, bagaimanakah cara Jinheung merebut simpati para Hwarang? Dan bagaimana proses suksesi perebutan tahta dari ibu kepada anaknya? Well, sampe sini gw bisa menemukan benang merah cerita yang pengen gw ikutin sampe akhir. Sayangnya sekali lagi, jawaban diujung ceritanya tetep ga terlalu bagus juga.

Sungguh gw kecewa dan tidak terpuaskan sama ending ceritanya. Bukan karena tidak Happy Ending, tapi karena pertanyaan2 gw itu ga ada jawabannya. Mungkin karena cerita ttg suksesi kerjaan ini bukan cerita utamanya, atau karena Hyungsik disini hanya second lead actor saja,  jadi cerita dia ga dieksplorasi lebih dalam. Gw masih ga dapet jawaban kenapa tiba-tiba aja para Hwarang jadi berbalik membela dia. Dan kenapa konflik perebutan kekuasaan itu berakhir damai2 saja….. Malah cerita cintanya aja yang jelas jawabannya. Sayang banget dah…..



Eniwei, nonton Hwarang ini bikin gw makin galau, karena tatapan maut Hyungsik bertebaran di sepanjang drama ini. Hanya saja bukan cuman buat Go Ah Ra, tapi juga buat Park Seo Joon. Kayaknya malah lebih sering menatap mesra ke Park Seo Joon daripada ke Go Ah Ra… Bikin tante makin gemeeezzzz…… #plak.