Saturday, 14 January 2017

Gong Yoo - CLBK

Tahun Baru, diawali dengan CLBK ke Gong Yoo Ahjussi. Gegara nonton Goblin The Lonely and Great God. Reviewnya ntar aja nunggu tamat ya... minggu depan palingan hehehehe....

Tapi mau cerita kalo nonton goblin ini mengingatkan aku waktu suka banget Choi Han Kyul di Coffee Prince.... Dulu Gong Yoo Oppa... Sekarang dia dah jadi ahjussii... makin ganteng, makin matang, aktingnya makin mengoyak2 jiwa..... huhuhu.... 

Seperti biasa kalo lagi mabok, suka perlu penyaluran... jadilah aku browsing2 foto2nya... Ya ampuuun, kaki panjangnya ga nahan... kebenran dia jadi brand ambassador nya merek baju outdoor activity..... keren2 fotonya.... Liat aja nih....... #terusgwpengenbelijaketnya wakakaka..... 


















Monday, 12 December 2016

Dr. Strange : Mengendalikan Amarah

Hidup gw akhir-akhir ini rasanya penuh dengan amarah. Marah entah pada siapa, ga jelas. Marah ama para pengambil keputusan yang ga berani bersikap, marah sama bos2 kecil yang sering ga fokus dan membuat blunder2 berkali2. Marah karena merasa diremehkan oleh orang-orang di sekitar pekerjaan tapi di sisi lain gw merasa dimanfaatkan dan ditumbalkan. Masalahnya gw ga bisa membuktikannya. Semua itu berdasarkan perasaan gw aja. Pokoknya hidup gw penuh amarah yang ga tau mesti pada siapa gw lampiaskan amarah itu.

Gw sendiri merasa kalo amarah itu suatu kegiatan yang sia-sia. Menyerap 50% energi hidup gw yang sebenernya akan lebih bermanfaat kalo gw salurkan ke kegiatan lain seperti ngesub konser V6 misalnya, atau ngedit foto si mamang untuk bikin kalender. Atau kegiatan fangirl lainnya yang bisa membangkitkan energi positif dan kreatif gw. Tapi karena sedang didominasi amarah, maka mood untuk ngefandom juga hilang. Gw cuman bisa mengalihkan amarah dengan menghibur diri… Salah satunya dengan cara nonton bioskop sendiri. Kebeneran aja ada film Dr. Strange.


Sebagai penggemar film2 marvel, gw telat banget tau tentang film ini. Gw ga tau kalo Dr. Strange ini film superhero. Gw tonton karena yang maen om Ben – Benedict Cumberbatch. Surprise juga gw nonton film ini, film superhero dengan plot cerita yang complicated, dan perlu mikir untuk mencerna jalan ceritanya. Sebenernya agak kurang tepat buat kondisi gw saat ini. Gw pengennya nonton yang ringan dan lucu yang bisa bikin ngakak tanpa harus mikir….. Well, biarpun gitu, tetep aja gw tersedot arus ceritanya…

Dr. Stephen Strange adalah dokter bedah syaraf yang jenius, yang selalu berhasil menyelamatkan pasiennya, seberat apapun penyakitnya. Hal ini membuatnya jadi sombong. Saking sombongnya dia selalu milih pasien2 dengan kasus2 yang rumit dan peluang keberhasilannya kecil. Demi memanjakan egonya, gw rasa sih…. Perpaduan antara Genius, over confident and arogant….. Membuatnya jadi dokter nyebelin tapi bikin orang lain ga bisa komen.

Sampai suatu saat dia mengalami kecelakaan yang meremukkan semua jari2 tangannya. Rekan2 dokternya memasang ratusan plat untuk menyambung tulang2 jarinya. Akibatnya tangannya jadi kaku dan susah bergerak. Jangankan mengoperasi orang, bahkan melakukan gerakan melingkar sederhana aja perlu perjuangan. Well, kalo Tuhan menghendaki, semua yg kita miliki dan bangga2kan bisa diambil begitu saja…. *catatan bagi diri gw sendiri*

Gw ngeliat kalo Dr. Strange dilanda amarah. Marah pada Tuhan, marah pada keadaan, marah pada rekan2 dokter yg ga bisa mengoperasi dia dengan benar. Dr. Strange merasa kalo dia yang mengoperasi tangannya itu maka tangannya akan bisa pulih seperti sedia kala. Tapi gimana caranya?.  He's already lost his magic hands. Dalam kemarahan dan frustasinya, Dr. Strange pergi ke Nepal… mencari pengobatan alternatif agar jarinya bisa kembali seperti dulu lagi.


Di puncak dunia ini, dia diberi tahu oleh pendeta disana bahwa obat terbaik dari semua penyakit adalah pikiran kita. Mindset. Jadi inget seorang temen yang bisa bangkit dari Malaria yang menahun dengan merubah mindset. Pikiran yang positif selalu mengalirkan energi yang positif. Energi positif akan mengalirkan hal-hal baik kedalam hidup kita. Gw percaya itu.

Ok, kembali ke laptop…. Eh ke Dr. Strange. Antara percaya ga percaya, Dr. Strange menjalani terapi ini, tapi bertahun2 hidup dalam pemikiran rasional, ternyata sulit merubah cara pandang. Buat dia semua hal harus ada penjelasan ilmiahnya… kecerdasannya menguasai hati nuraninya. Dan kuncinya cuman satu “Surrender” Calm your ego and control your power… Melepaskan amarah untuk mengendalikannya…. Jleb!! Terus gw bagaikan sedang disuruh ngaca…. “Surrender”…. *merenung dipojokan*

Cerita selanjutnya dalam film itu ga penting lagi dalam konteks kehidupan gw. Selanjutnya mulai keliatan ciri khas Marvelnya, mulai keliatan superheronya… Avengers-nya….. visual effectnya, dan komedi satirnya. Bagus dan sangat menghibur. Plus, om Ben ganteng banget dengan kostum jubah/tunik panjang... (jadi pengen bikin baju muslim kayak gitu..... #salahfokus). Kalian nonton ajalah kalo mau tau terusan ceritanya…


Yang mau gw ceritain disini adalah bahwa film ini bikin gw merenung dalam…. Memaknai arti kata surrender…. Bisakah gw “surrender” dalam kehidupan gw saat ini? Dr. Strange surrender dengan cara berhenti mencari cara mengembalikan kemampuan jari tangannya. Dia menerima kenyataan bahwa dia ga bisa jadi dokter bedah lagi. Dan dia malah menemukan kekuatan lain dari tangannya……. Terus, bagaimana dengan gw? Siapa sih gw?....... Ngapain sih gw pengen merubah orang? Kenapa juga gw pengen bos2 kecil, bos besar dan orang2 di sekitar pekerjaan gw mikirnya kayak gw?..... Ngapain sih gw pengen temen2 gw sepaham sama gw…. Emang Gw ini siapa??

Terus tadi pagi baca tulisan seorang anak SMA dari Boyolali yg viral di sosmed. Dia mengutip ajaran Budha, “Kamu dihukum bukan KARENA kemarahanmu, tapi dihukum OLEH kemarahanmu”…. Jleb lagi. Kemarahan kita yang memenjarakan jiwa kita. Merusak badan kita. Dan menggerogoti hati kita…. Oleh karenanya lepaskan… maafkan….. dan let it go…..

Kemudian terlintas sebuah quote bagus dari salah satu idola gw…. “You don’t have control over your situation. But you have a choice about how you view it. The only things you can control is perspective”…..

Mmmmm…… Surrender, let it go, control your perspectives….. Terus makin merenung dipojokan……


Maafkan kalo review film campur curcol jadinya gini ini… bikin bingung yang baca….. hehehehe

Friday, 25 November 2016

Nomura Shuhei Fans Meeting

Sebenernya bukan fans meeting beneran sih…. Bukan kayak artis2 Korea yg kalo dateng ke Indonesia, fans harus bayar berjuta-juta buat ketemu idolanya. Ini sebenernya openingnya Japanese Film Festival 2016, yang kebeneran mengundang Nomura Shuhei datang ke Indonesia sebagai bintang tamu. Kyaaaaa!!!! Sering-sering aja ngadain yang beginian hehehehe….


Nomura Shuhei, adalah berondong lucu, actor muda yang lagi naek daun di dunia perdramaan Jepang. Mungkin belum sepopuler Yamazaki Kento atau Fukushi Sota actor seangkatannya, tapi namanya udah cukup dikenal. Gw sendiri mulai suka sama Shuhei pas nonton drama Koinaka. Drama yg gw tonton karena Fukushi Sota, eh malahan kepincut ama Nomura Shuhei yg jadi antagonisnya. Well, salahkan actingnya Sota dan Honda Tsubasa yang bapuk banget, bikin gw gemes dan malah suka ama Shuhei yang actingnya mayan bersinar bikin gw kasian ama tokoh jahat dalam drama ini.

Koinaka - Drama yg bikin gw suka ama Shuhei

Sayang Shuhei jarang kebagian peran yang signifikan baik di film maupun drama. Di Enoshima Prism, bagian dia cuman dikit, ketilep ama Fukushi Sota. Yah Enoshima Prism ceritanya emang berputar di pemeran utamanya satu orang aja sih….. Di drama Sukina Hito Ga Iru Koto (A girl and 3 Sweetheart) lagi2 shuhei ga keliatan. Kali ini dia ketilep ama dua “kakaknya” Yamazaki Kento dan Miura Shohei. Perannya sebagai anak ketiga bagaikan figuran ga penting dalam plot cerita drama ini. Sayang banget…


 Suki na hito ga iru koto - sama Kiritani Mirei 
yg pernah ke Indonesia bareng Yuki dulu

Buat gw yang akhir2 ini sedang “into Korean Drama”, jadi jarang banget ngikuti Jejepangan. Ga gitu apal ama aktor2 baru, berondong2 crunchy Jepang yang ternyata jumlahnya mendadak jadi banyak banget. Hehehhe…. Memory gw akan dunia perfilman Jepang masih diisi sama Om2 penjaga mutu (macam Sakai Masato, Nishijima Hidetoshi atau Odagiri Joe) dan Mas2 menggemaskan (Sato Takeru, Ikuta Toma, Ninomiya Kazunari dan Mamang ijun). Jadi dikit banget brondong2 Jepang yg gw kenal. Nomura Shuhei adalah satu dari sedikit brondong Jepang yang gw inget dan gw suka.

Chihayafuru - Film yang diputer di JFF

Nah, kira2 awal minggu lalu gw diajakin kakak Qnuy nonton Japanese Film Festival (JFF) 2016, yang salah satu eh salah dua filmnya adalah filmnya dedek Shuhei. Judulnya Chihayafuru, part 1 dan 2. Gw sih ga ngeh itu pelem apaan. Tapi kalo sampe dibuat 2 part, kemungkinan bagus nih… Gw langsung iyain aja. Apalagi pas gw tau ni acara udah SOLD OUT aja ticketnya dalam sekejap. What the H……?? tumben amad sih?? I have no idea what is the movie all about, and why it’s so popular. Gw juga ga nyari tau, secara kerjaan gw lagi crowded banget.

So, gw hampir lupa ini acara kalo enggak baca twitter disela2 perjalanan pulang meeting di taxi. Ebuset, ternyata ada gossip kalo dedek Shuhei mo dateng ke Jakarta. Kakak Qnuy ngasih tau kalo dedek udah di Jakarta. Ada di IG nya, kata Qnuy. Buru2 cek IG nya shuhei. Eeeeeeeeeee bener aja, dia posting di IG story kalo baru nyampe Jakarta dan Jakarta panas banget wakakaka…. Btw kok bandara sepi aja nih?? Kagak ada fans yg nyambut, apa? Kok dia bisa nyante bikin video ttg kondisi di sekitar bandara Sukarno Hatta. Ealaaah kesian banget sih??

Kado buat Shuhei - Dah tau kan isinya apa? wakakak

Saking kasiannya gw dan kakak Qnuy tetiba pengen ngirim kado hahaha *lebay*… Mampir ke mol cari2 kado buat dikasihin ke acara besok. Niatnya mo dateng sebelum film kali aja ada acara fans meeting atau show case atau minimal Press Conference lah…. Kali aja disediain kotak untuk hadiah macam jaman Furukawa Yuki ke Jakarta dulu. Ya namanya juga harapan fans yaaa….. harus setinggi langitlah…. Hahaha. Nyampe ga nyampe gimana besok aja.

Gw terus pantau IG story nya Shuhei…. Dia lucu banget, posting kalo dia dikawal pake voorider, posting kamar hotelnya yg luaaaas banget, kayak exciting geje gitu hahaha… khas brondong. Btw kok itu pemandangan kamarnya kayak ngadep GBK…. Hotel mana aja sih yg ada deket GBK?? Hotel Sultan, Mulia, Fairmont, Century atau Haris?? Mendadak pengen stalkerin wakakaka… *emak2 lupa umur nih gw hahahaha*

Besokannya gw meeting pagi di GBK. Deket banget sama dedek Shuhei, menghirup udara yg sama nih ama doi… *hahaha ga penting*. Ga lupa bawa kado buat dikasihin di presscon nanti. Sayangnya kemudian gw lupaaaaaaa banget. Secara ni kerjaan GBK gw udah menyedot seluruh aspek kehidupan sosial gw. Abis meeting gw survey, keliling2 GBK. Ngukur2, poto2 dll. Terus balik ke kantor. Di taxi gw buka FB liat Wieny posting acara Presscon JFF. Dan ada dedek Shuhei…. WHAAAAT??? Eh ini acara jam berapa? Dimana?? Lhaaaa?? … Yowislah pasrah.



Foto-foto dari Press Conference - Thanks to Wieny.

Perwakilan Shuhei Fans Club yg ngasih kado - Arrrgh dia salaman!!!

Nyampe kantor, kontak Wieny, nanya acara Presscon tadi. Dia bilang di sebuah hotel mewah deket GBK. LHAAAAA???? TADI GW MONDAR MANDIR DEPAN SITUUUUUU!!!!...... mau nangis rasanya. Terus kakak Qnuy wasap, nanya mo jam brp ke fX? Dia bilang presscon nya di fX dah bubar. Ih bukan di fX kaaak. Di Hotel sebelaaaah… Buru2 cek IG nya shuhei lagi… ya ampuuun dia posting lagi di Eat n eat dan Starbuck di fX. Najooooooooong!!!…. Ngapain gw balik ke kantor tadi?? Kenapa ga langsung ngemol ajaaaaa??? Yaaah….. penyesalan datang belakangan.

Temen-temen fandom yg dah lama ga ketemu

Pulang kantor jam 5 teng lgs pulang. Ampe OB kantor nanyain, tumben amad gw balik tepat waktu… biasa pulang jam 9 malem. Hehehe cuman nyengir doang… udah ga enak hati soalnya. Meluncur ke fX, eh ketemu temen2 fandom jejepangan. Ada Pipers, Setsunavie, Wieny, Qnuy dan teman2 mereka (yg baru gw kenal di situ). Terus ada gossip kalo Shuhei mo dateng ke bioskop. Eeeeee??? Tapi katanya hanya untuk acara khusus undangan di cinema Gold. Yaaaah…. Kuciwa…. Iseng2 nanyain ke panitia mo nitip kado ke shuhei boleh ga? Mereka malah liat2an terus nolak, karena mereka takut ga kepegang. Setsu dapet tiket undangan… tadinya mo titip Setsu tapi dia ragu2 juga…. Takut ga sempet juga…. Yaaah…. Yasudahlah pasrah…


Nomura Shuhei dan Sutradara Chihayafuru - Foto dari Wieny 

Dalam hati gw sih ngarep kalo dedek Shuhei mo muncul di bioskop gw yg regular, barang sedetik dua detik… semenit dua menit lah…. Kayaknya segitu aja dah bakal bahagia banget hahaha…. Yah harapan adalah doa… dan Allah maha baik……. Alhamdulillaaaaah beneran dedek Shuhei muncul di bioskop gw. Sama pak sutradaranya. Eeeee tapiiii….. duduk gw paling belakang…. Masih keliatan sih Shuheinya… Jelas banget. Gw, Qnuy dan beberapa orang di barisan belakang langsung berdiri teriak yeeeeayyy!!! Pak sutradaranya ampe ngeliat ke belakang terus ketawa…. Hahaha. Ngetawain emak2labil yg teriak2 di belakang.


Tulisan gw di spanduk - Semoga dibaca ama Shuhei

Terus ada sepatah dua patah kata dari Pak Sutradara dan Shuhei. Abis itu fans nya shuhei yg pake kaos SFC (Shuhei Fans Club) langsung nyanyiin lagu Happy Birthday (btw Shuhei ultah beberapa hari sebelumnya) sambil nunjukin spanduk yg ditandatangani para fans… *Alhamdulillaah tadi sempet numpang nulis disitu*. Eh Shuhei langsung terharu dan bilang boleh dibawa pulang ke Jepang ga spanduknya?? (seenggaknya gitu penangkepan gw yg ga ngerti bhs Jepang). Penonton langsung teriak…. “Onegaishimaaaaasu” boleh banget!!!. Dia bilang ga nyangka banyak fans di sini. Kalimatnya lucu “Honto ni konna surprise no made yatte kureru ano… Indonesia no ano…. kata kata ni honto sughoi TERIMA KASIH shitsemasunde” penonton langsung ngakak… hahahah…. Gw ga ngerti artinya apaan, tapi ikutan ngakak. Hahahaha…. Lucu aja cara dia bilang Terima Kasih. Yaelaaah segitu doang…. *emang kalo lagi fangirl mode ON suka exciting gajelas*

Terus pas Shuhei mau keluar, gw inget kado gw…. Langsung lari kedepan, diikutin kakak Qnuy. Ragu2 mo ngasihin kado, terhalang para wartawan dan seorang bodyguard…… Eh didorong2 ama Qnuy. "Ayo teh... ayo..." kata Qnuy. Yaudah tanggung, langsung pake bahasa isyarat ngacung2in kado. Terus mbak menejer nya muncul dan nerima kado gw. Terus shuhei liat gw sebelum keluar ruangan sambil senyum. Gw langsung teriak… “Shuhei-kun!!!” ga tau mo ngomong apa lagi, cuman bisa dadah2…. Huaaaaahhhhh!!!!



Balik ke kursi lagi. LEMES…. Wakakak… sumpah!! Apaan sih?? Norak bener hahaha…. Langsung males nonton filmnya…. #plak. Perlu waktu 10-20 menit untuk menenangkan diri *lebay dah*… Untung filmnya mayan. Tentang games namanya Karuta. Ga ngerti aturan maennya sih… jadi sempet ketiduran 1 menit *maklum udah tua, I think my body can’t handle too much excitement. Jadinya kelelahan…. Alesan…* Review movienya nanti aja yah, kalo part 2 nya dah gw tonton.

Well, moment sedetik itu mendatangkan kebahagiaan luar biasa dalam hidup gw yang akhir2 ini dipenuhi ama kerjaan yang menguras emosi. Kerjaan gw akhir2 ini isinya konflik mulu, terlalu banyak kepentingan yang harus gw akomodasi, yang mana bertentangan dengan idealisme gw sebagai engineer. #curcol ….. Makanya acara2 fandom beginilah yg bikin otak gw tetep waras! Dan jiwa gw sehat hahaha…. Makasih semuanyaaaa…. Makasih panitia JFF 2016 sering2 dong ngadain acara begini…., Makasih temen2 fandom, Makasih Nomura Shuhei…. Thank you for this wonderful moment….. Please come back again…

Monday, 8 August 2016

My Life As A Pine Nuts

Kayaknya pecah rekor banget nih gw nonton film Star Trek Beyond sampe 4 kali di bioskop……. Yak bener 4 Kali aja wakaka…. Udah kayak gada film lain ajah. Gw emang suka nonton film 2 kali. Biasanya sih sekali yg 2D sekali yang 3D. Tapi belum pernah sampe 4 kali kayak gini hahaha……. Sebenernya penasaran pengen di IMAX tapi telat banget keburu dah ga maen di IMAX. Keburu ada Bourne dan Suicide Squad yang gw ga terlalu napsu nontonnya.


Well, abis liat mata birunya Captain Kirk di Star Trek Beyond gw kesambet Chris Pine. Bukannya gw baru liat dia, gw nonton kok film star trek yang pertama dan keduanya, tapi kayaknya dulu ga seganteng ini. Saking kesambetnya gw ampe lupa ama cowok2 Korea Jepang yang unyu2 itu…. Jadi ga napsu nonton K-drama dan dorama. Bahkan ga napsu juga sama Mamang Ijun wakakak *ditampar*. Udah kayak iklan aja “Mata biru mu mengalihkan duniaku” wakakaka….

Sejak nonton Star Trek yang versi reboot tahun 2009, Mas Pine ini sudah eye catching. Gw yg emang suka nonton Star Trek the Original Series dari kecil dari jaman di TVRI dulu, ngerasa kalo dia cocok banget jadi Captain Kirk – Mirip banget ama William Shatner. Walo karakternya agak beda, dibikin liar dan berandalan beda ama original Captain Kirk yang wise dan bertanggung jawab, tapi gw fine2 aja. Hey ini kan reboot!!…. Ceritanya kayak diulang dari jaman Jim Kirk sebelum jadi Kapten starship USS Enterprise, jadi ya sah2 ajalah.

William Shatner and Chris Pine as Captain Kirk
Gimana? Mirip kan? 

Di film kedua Star Trek Into Darkness, karakter Jim Kirk mulai ga seliar dulu lagi, dia lagi dalam masa takabur karena berhasil dalam beberapa misi dengan membawa sikap jagoannya. Hanya saja dia ga sadar bahwa sikapnya itu membahayakan nyawa krunya. Waktu nonton itu gw lagi suka ama Benedict Cumberbatch karena serial Sherlock versi BBC. Dan dia muncul di film ini jadi penjahat…. So, Benedict vs Chris… hatiku terbelah. Wakaka ga penting banget. Terus di film ini juga gw suka adegan Kirk - Spock yang semi2 bromance. hihihi.... dan bahwa ada karakter Carol Marcus masuk di film ini juga bikin gw demen, karena di Original seriesnya kan diceritain kalo Carol Marcus ini mantan bini nya Jim Kirk. Gw lgs berharap Carol bakal ada di film2 selanjutnya.... Sayang gada di film ketiga.


Di film ketiga, Captain Kirk udah keliatan dewasa, lebih wise, penuh perhitungan dan udah ga gaya jagoan neon eh jagoan film coboy. Udah makin mirip karakternya sama Jim Kirk yg Original. Dan model rambut barunya bikin matanya makin keliatan biru. Udah gitu ada seragam baru yg warna biru yang bikin dia makin ganteng. Aduh maafkan, gw fetish ama pria2 berseragam. Wakakaka.

Meskipun banyak yg ngereview jelek tentang film 3 ini, tapi menurut gw ini malah yg paling berkesan. Banyak trekkies yang ga suka karena katanya Star Trek isn't about loud music and motorcycles. It's about exploring science fictions concepts. Hmmmm... memanfaatkan gelombang radio VHF di luar angkasa juga science fiction menurut gw sih. Emang bisa yah, gelombang suara menjalar di ruang hampa udara?? *maap otak gw ga nyampe* Well, seenggaknya filmnya ringan, seru, dan isinya tentang kesetiakawanan dan leadership. Adegan favorite gw adalah detik-detik saat USS Enterprise crash, dan Kirk memandang dari escape capsule nya dengan ekspresi campur aduk.

Ok, sejak nonton Star Trek Beyond, gw jadi Pine Nuts. Fansnya Chris Pine biasanya disebut Pine Nuts, *lucu namanya*. Gw ngulang2 nonton film2nya Mas Pine ini. Dari yang lama tahun 2009 waktu dia masih unyu2 ABG sampe yang baru2 ini. Dulu2 dia sering maen film romantic comedy ala2 ABG, perannya cukup penting tapi cuman co-star. Kayak film tahun 2006 Just My Luck sama Lindsay Lohan yang lagi naek daun waktu itu, so dia hanya jadi “pemanis” aja. Dan juga ternyata dia maen di Princess Diary 2, yg btw udah gw tonton lebih dari 5 kali di tipi, dan gw ga ngeh aja hahaha. Mas Pine ganteng banget sih disitu, tapi kan ini film emang tentang the princess nya, Anne Hathaway yang juga lagi booming, so… dia ga terlalu menarik perhatian. Ganteng sih, tapi gw ga nyari tau lebih lanjut.



Ada 1 film lama dia judulnya Blind Dating yang gw suka. Judulnya katro banget yak. Tapi ceritanya sweet banget. Tentang cowok buta yang lagi nyari pacar. iyaaah… buta beneran wakakak. The Real Blind Date wakakak. Macem2 cewek dia temui, mulai dari yg sangat sensitif yang tiap liat dia nangis mulu karena kasian, ampe yang napsu banget pengen nolongin dengan cara maksa (maksa mo nyuapin makan, maksa mo nuntun ke toilet ampe maksa mo ML) wakakaka kocak banget dah.

Terus tahun 2012 Mas Pine maen lagi film romantic comedy versi dewasa judulnya This Means War. Gw dah lama nonton film ini. Di bioskop juga sih, dan gw suka ama ceritanya. Maen bareng Reese Witherspoon dan Tom Hardy, chemistrynya mereka bertiga dapet banget. Ceritanya tentang 2 agent CIA yang naksir cewe yang sama. Lucu banget. Plot ceritanya ringan dan biasanya banget. Persaingan cinta antara 2 sahabat, tapi dikemas beda karena ada actionnya yang bikin menarik. Sekarang gw nonton ulang kesekian kalinya dan makin suka ama film ini….


Kalo gw perhatiin, setelah Star trek into darkness tahun 2013, film2 Mas Pine lebih sering ke action. Dia maen Jack Ryan The Shadow Recruit. Lagi2 reboot film franchise yang udah banyak actor yang maenin sebelumnya. Dulu gw suka banget ama Jack Ryan versi Harrison Ford di Patriot Games dan Clear and Present Danger. So, ekspektasi gw agak tinggi…. Well, Mas Pine lumayanlah jadi Jack Ryan versi mudanya, menurutku ya... Sekarang sih gw berharap bakalan ada film Jack Ryan yang lain dengan Chris Pine dan Kiera Knightly lagi…. Suka banget ama chemistrynya mereka berdua.


Masih banyak sih film2 dia yang cukup bagus buat ditonton, dengan genre yang berbeda2 juga. The Finest Hours, Z for Zachariah, People like us, Horrible bosses (ini film comedy), Into the Woods (yg ini musical) etc. Kayaknya Mas Pine ini pinter milih scenario. Dia ga terlalu harus jadi jagoan atau center of the film. Di Horrible Bosses karakter dia menyebalkan, di Z for Zachariah cuman muncul di seperempat film, terus di into the woods juga ga terlalu focus ke dia. Tapi semua film yang dia pilih, menarik ceritanya… bagus-bagus dan menarik untuk ditonton. Gw paling suka People like us. Family drama dengan twisted ending. Mengharukan banget ceritanya. Terus yang The Finest Hours juga bagus. Walopun gw ga tahan nonton film bencana model gini, tapi seru juga nontonnya ikutan kebawa tegang. 

Mmmm…. Di musim film superhero kayak sekarang ini, kayaknya Chris Pine doang yang belum maen film super hero. Hampir semua cowok ganteng maen jadi super hero. Ryan Reynolds, Paul Rudd, James Mc Avoy, Jared Letto, Chris Evans, Chris Hemsworth…. Terus kapan giliran mas Chris yang atu ini?? Kemudian ada kabar dia maen di film super hero judulnya………
Wonder Woman…. 

Trailer nya wonder woman. 

Engggggggggggggggg…. Jujurly sebenernya gw agak kecewa, Ini film DC Comic!! gw ga terlalu suka film DC. Dan pasti bukan dia superhero nya. Ya iyalah, pasti cewe yang jadi wonder woman nya. Terus katanya dia jadi cowo biasa dan ga punya super power. Yak!! Lengkaplah……. Rada males yaaa….. Gw berharap dia masuk disalah satu filmnya marvel, tapi malah ke DC Comics. Gw ga terlalu suka ama film2 DC so far sih… katro2 menurutku, dialognya suka jayus dan ngantuk. Hehehe. So…… worth to wait ga nih?? Let’s see…. masih tahun depan juga…..

Tuesday, 3 May 2016

Yatta!! Akhirnya selesai juga.....

Akhirnya sebagian besar beban hidup gw terangkat. Beban hidup yang bikin gw tidur tak nyenyak, kerja tak tenang, maen ga nyantai, makan tetep enak sih (ga ngaruh kalo soal makan mah hahaha....) akhirnya berhasil aku selesaikan. Yup, tak lain dan tak bukan si tesis tea....

Waktu memutuskan untuk kuliah lagi awal tahun 2013, gw ga nyangka kalo bakalan jadi beban berat buat hidup gw. Sebagai sarjana lulusan ITB, yg katanya berat kuliahnya, gw ga merasakan hal ini. Kuliah nyante aja.... banyak pacarannya daripada menuntut ilmunya. IPK pas2an asal lulus aja. Ga ngerasa perlu dapet nilai A. Yang penting ga ngulang aja, biar cepet lulus. Biar cepet cari duit sendiri.

Setelah kerja bertahun-tahun, gw mulai ngerasa perlu untuk kuliah lagi, karena ilmu baru begitu banyak, dan gw ga bisa enggak harus mengupgrade cara berfikir gw. Maka cari2lah info mengenai program pasca sarjana yg tidak memberatkan, ga banyak syarat, ga banyak tugas, bisa disambil kerja, tapi bukan universitas yg abal2 juga. Akhirnya diputuskan kuliah di Universitas Trisakti, jurusan Arsitektur.... hahaha (agak melenceng jurusan karena ada cita-cita dari kecil jadi arsitek yang tidak kesampaian). Tapi ternyata tidak semudah yang dibayangkan. Entah karena umur sudah tidak muda lagi, atau emang sebenernya gw ga bakat jadi arsitek, maka proses kuliah ini jadi berat banget buat gw... halah....

Mungkin selama hidup gw, proses menyusun tesis ini adalah proses terberat yang pernah gw alamai dalam hidup gw *lebay dot com*..... Kayaknya gw harus mengerahkan seluruh kemampuan berfikir dan analisis gw. Selama ini ternyata proses berfikir gw untuk menyelesaikan kerjaan itu berbeda banget dengan proses berfikir ilmiah yang diajarkan oleh universitas. Dan merubah settingan cara berfikir menurut pola berfikir ilmiah itu susah banget. Ternyata selama ini pikiran gw udah terlalu terpola oleh cara berfikir bagaimana menyelesaikan kerjaan, sesuai keinginan pemberi kerja.

Cara menemukan masalah aja beda banget. Apa yang selama ini aku pikir masalah perkotaan, belum tentu masalah yang sesungguhnya secara ilmiah. Misalnya kemacetan yang selama ini dibilang sebagai masalah perkotaan, secara ilmiah bukan masalah, melainkan fakta. Jadi masalahnya apa? kelebihan jumlah kendaraan dibandingkan dengan ruas jalan. *nah lo? susah kan?? hahaha* Jadi buat menemukan masalah secara ilmiah aja, gw perlu waktu lama..... lebih dari 3 bulan. Nguplek-nguplek gugel sendirian nyari2 masalah.... *doh! kayak hidup gw kurang susah aja, kok mencari2 masalah* hahaha...

Eniwei, setelah melewati 3 semester hanya untuk bikin tesis aja, akhirnya selesai juga. Dengan segala kepusingan, kebimbangan dan ke-nervous-an gw menghadapi dosen pembimbing yang perfectionist, gw berhasil lewatin juga. Begitu semua selesai, kayaknya hidup gw jadi ringan banget. Kepala enteng banget dah... hati juga senang... hahaha. Udah kayak baru menjalani hidup baru aja gw heheheh *lebay dot com lagi dah*

Selama proses revisi akhir tesis, gw ditemani ama DVD konser V6 20th aniversary yang gw setel berulang-ulang. Di konser itu V6 ada nyanyiin lagu Taiyou no Ataro Basho, single mereka tahun 99, yg menurut gw jadi keren banget dinyanyiin dengan suara mereka sekarang yang lebih mature. Saking terkesannya ama lagu itu, gw mulai nyari arti liriknya, eh ternyata ada bagian yang pas banget ama situasi gw saat ini....

この道の先に 夢のつづきがあるから

遠回りでもいいさ それぞれの輝きへ

kono michi no saki ni
yume no tsuzuki ga aru kara
toomawari de mo ii sa
sorezore no kagayaki e
At the end of this road
There's the continuation of our dreams
Even if we have to take a detour
We will shining on our own way


太陽のあたる場所 - Taiyou No Ataro Basho - A Place Facing The Sun

credit to : Banana Ice and Avex Trax

Monday, 29 February 2016

[K-drama] Ojagkyo Brothers : Cerita 5 ekor bebek

Faktor apa sih yang menyebabkan sebuah drama panjang bisa sukses dan ratingnya tinggi terus? Faktor pemainnya?? apakah drama bertabur bintang jadi jaminan rating? Faktor ceritanya? intrik politik, penipuan, perebutan tahta.... biasanya bakal bikin penonton tahan nonton drama-drama panjang. Tapi kalo romance... jangan harap makin panjang makin menarik. Terlalu dragging malah bikin penonton ilfil.... Drama-drama saeguk dan taiga (historic drama) biasanya sukses berpanjang-panjang tanpa berasa dragging. Tapi apa jadinya kalo sebuah family drama bisa tayang 58 episode (dimana setiap ep nya lebih dari 1 jam)? Apa yang diceritain?? Udah gitu ratingnya tinggi pula.... *penasaran kaaaan??*


Buat gw, faktor utama yang menjadi penarik gw buat tetep nonton sampe abis atau enggak adalah faktor chemistry antar pemainnya. Sesuka-sukanya gw sama pemeran utama kalo chemistrynya gada, ga berbekas.... males nontonnya. So, gw nonton ojagkyo brothers ini beneran karena tertarik ama chemistry antar pemainnya. Niat awalnya nonton mau pake jurus FF pas bagian Joo Won nya aja. Tapi ga kerasa gw jatuh cinta ama semua pemainnya, terutama the 4 brothers.... dari keluarga bebek ini. Suka banget liat chemistry mereka berempat. Berantem, gelut, pukul2an, saling mengingatkan dan saling mendengarkan persis kayak 4 orang abang adik beneran.

Kakak pertama : Perjaka tua yang udah ngebet pengen kawin. Tapi berhubung standar nya tinggi, jadi susah dapet jodoh. Doyan ama cewe cantik.. tapi cewek2 cantik ga mau ama dia hahaha.... Punya sifat yang rada pengecut dan suka lari dari masalah... walopun kemudian dia bs mengatasinya tapi kesannya reaksinya lambat banget hahaha...
Kakak kedua : Cakep perlente, reporter terkanal sebuah stasiun tv. Fokus ngejar karir ga sempet mikir pacaran apalagi kawin. Sampe satu ketika dihadapkan pada kenyataan kalo dia harus menikahi seseorang yang nyaris ga dikenalnya karena hamil akibat one night stand. O_o....
Kakak ketiga : Polisi penyidik (detektif) versi penegak kebenaran. Jujur, terus terang tanpa basa-basi, ga kenal menyerah kalo nangkep penjahat, tapi ketika ada kasus yang menimpa keluarganya, jiwanya terbelah antara menegakkan kebenaran dan sayang keluarganya.
Adik bungsu : Pemuda pengangguran, pemimpi besar, bercita2 jadi bisnisman sambil ga punya modal. Berusaha nipu sana sini korbannya adalah nyonya2 kaya, kesepian dan buper (butuh perhatian). Kadang kala dalam aksinya dia jual nama kakak2nya yang udah punya karir mapan. hahaha.....

Yah berhubung pemeran utamanya ada 4 orang, so... ada 4 cerita simultan yang diceritain secara paralel yang ujung2nya saling berkaitan. Pantesan aja 58 episode, bagaikan nonton 4 buah drama yang berbeda. Di episode2 awal fokus ada di cerita kakak kedua dan shotgun marriage nya.... lucu banget liat pasangan ini. Marahan, berdebat, saling keras kepala tapi bersama perselisihan itu tumbuh rasa sayang... Gw suka liat mereka berdua... Ceweknya cantik banget... tipe wanita karir mandiri sukses dan ambisius. Tapi di sisi lain dia cuman perempuan biasa yang mengharapkan cinta dari suaminya.



Di episode pertengahan muncul seekor bebek cewek dalam keluarga ini.... Bebek cantik ini langsung menarik hati kakak pertama yang bagaikan dicocok hidungnya nurut aja melakukan segala perintah si cewek. Gw suka liat reaksi adik2nya pas si kakak pertama ini terpesona sama bebek cantik ini... hahahaha.... Bebek cantik ini rupanya troublemaker dalam keluarga ini. Bikin porak poranda ketentraman keluarga. Mama bebek, papa bebek bahkan nenek bebek jadi ga tenang hidupnya... Sementara takdir sepertinya selalu menghubungkan bebek cantik dengan kakak ketiga.....


Di ep 20an sampe 30an ada cerita tambahan tentang kisah kakak pertama... tiba2 harus mengasuh seorang anak berumur 9 tahun, hasil hubungannya dengan wanita philipina sepuluh tahun lalu.... Well, gw jadi inget ada temen yang bilang punya anak perempuan jaman sekarang itu setress... takut tiba2 hamil aja.... Tapi kalo liat drama ini, punya anak cowo sama stressnya... kalo tiba2 bawa cucu kerumah sambil ga ketahuan kapan kawinnya..... mana anaknya berkulit gelap lagi..... Sebagai orang yang serumpun sama org philipina, kayaknya gw agak offends anaknya digambarkan seburek itu hahahaha..... orang kita juga banyak yg berkulit terang kok... *halah* Gw suka skenario ttg anak ini menyentuh banget. Bagaimana si anak yg tadinya dsembunyikan, kemudian jadi bom besar di keluarga sampai akhirnya diterima oleh keluarga bebek yang hangat ini....

Menjelang akhir2 cerita tentang bebek bungsu dan kisah cintanya cukup menarik buat bumbu cerita. Biarpun bukan fokus cerita utama tapi plot nya cukup menarik, dengan penyelesaian yang bagus juga. Well, ga semua abang beradik ini hidup bahagia, ada juga yang sedih tapi he'll survive, sebagai bagian dari proses pendewasaan diri.


Sementara itu fokus utama cerita sepanjang ini adalah cerita bebek cantik dan kakak ketiga yang penuh dengan up and down.... Meskipun ceritanya drama banget dan kayaknya kok kebenerannya ya banget-banget sih?? tapi gw cukup menikmati tarik ulur kisah cinta mereka berdua. Kesan pertama gw sama UEE yang jadi bebek cantik ga terlalu bagus. Menurut gw mukanya UEE itu ga cantik. Cenderung cembung.... dan dia punya mata yang luar biasa besarnya.... Kenapa gw sebut luar biasa, karena pupil (item2nya) keliatan lebih besar dari umumnya pupil manusia. Jadinya matanya makin keliatan besar seakan2 dengan mudahnya bakal melompat keluar. Di ep2 awal, sikap jaimnya bikin gw gada hati ama dia. Sering gw skip adegan2 dia dan mama bebek,  tapi seiring berjalannya cerita, ekspresinya makin bagus dan makin adorable. Mau ga mau gw jatuh hati sama karakternya.... 



Gw ga usah cerita disini tentang kisah mereka yah... udah banyak yang nyeritain hahaha... bahkan di youtube ada yang bikin penggalan2 cerita khusus tentang mereka berdua (Hwang Tae Hee dan Baek Ja Eun). Seperti biasa chemistry Joo won sama co-actress selalu dapet.... Ga usah di omongin lagi... Tapi gw pengen highlight chemistry Hwang Tae Hee dan Kim Jae Ha (abang ketemu gedenya) somehow mengingatkan gw sama Kim Tak Gu... Suka aja liat mereka berdua. Tae Hee yang menolak mentah2 dan Kim Jae Ha yang berusaha menarik perhatian adiknya... hihihihi.... Dan entah napa gw suka banget liat muka kejamnya Joo Won. Dia itu harusnya maen jadi antagonis aja deh... Mukanya menarik banget kalo lagi marah..... Ada dialog Kim Jae Ha yang bilang "gw suka kalo liat Officer Hwang lagi serius dan mukanya cute kalo lagi marah" somehow I couldn't agree more.... hahahaha.... 

Well, sebuah tantangan tersendiri membuat review drama panjang yang banyak aspek nemarik yang pengen diceritain. Kalo terlalu panjang takut jadi boring atau malah jadi spoiler... tapi terlalu singkat juga kok kayaknya banyak banget yang pengen di share...
Pada intinya drama ini RECOMMENDED banget. Terutama buat yang suka ama drama keluarga. Banyak nilai2 yang bisa ditarik dari cerita 4 abang beradik ini. Gapapa berbuat salah, tapi yang lebih penting adalah apa yang harus kita lakukan untuk meluruskan kembali yang salah tadi. Lakukan apapun yang harus dilakukan demi kebenaran. Hidup akan lebih bahagia pada akhirnya....

Monday, 8 February 2016

Top 5 Favorite Couple (Joo Won Edition)

Mabok Joo Won masih berlangsung wakaka.... Susah banget melepaskannya dari kepala, So meskipun deadline thesis udah mepet, nonton Joo Won jalan terus wakakak..... Hampir semua dramanya udah kutonton, kebeneran belum banyak juga doramanya, cuman jumlah episodenya yang bikin ngeper. Baker King Kim Tak Gu, 30 episode, Gaksital 28 episode, Level 7 Civil Servant dan Good Doctor 20 episode. Bahkan Ojagkyo Brother 60 ep.... hahahha GILAK!!!

Dari semua dramanya, yang paling menonjol dari Joo Won selain aktingnya adalah chemistrynya sama lawan mainnya. Semuanya dapet.... Mau apapun perannya, semua lawan maennya dia kayak beneran ketarik sama dia, dan membuat nuansa romancenya kerasa banget. Ga heran kalo drama-dramanya dia ratingnya heboh. Diatas 2 digit semua. Cuman Naeil Cantabile aja yang jeblok.

Well, abis nonton maraton Joo Won mau ga mau gw jadi ngebandingin partner lawan mainnya... Hahhaha kurang kerjaan. Jadi aja sekarang pengen nulis Top 5 Favorite Couple versi gw. Dan ga cuman partner drama tapi juga yg di movienya. 

Baiklah gw mulai...

5. Han Gil Ro - Kim Sae Won (Level 7 Civil Servant)



 Credit photos : Xandddie. Dia pinter banget caps moment2 bagus.

Cowok tengil, jail, brengsek versus Cewek miskin serius pekerja keras. Okeh... Dah umum yah di drama. Tapi gw suka liatnya... Gilro sering kena batunya sama Saewon. Tapi disaat Saewon kepepet, Gilro selalu pengen nolong. Insting aja sih, karena hatinya sebenernya baik cuman sikapnya aja yang kurang ajar. Gw suka liat berantem2nya mereka, suka liat pertentangan batin mereka, suka liat tektok benci tapi rindu ala2 mereka berdua hahaha 

Well, Joowon masih pantes sih meranin cowok bandel gitu. Tapi gw terkesan ama ceweknya (Choi Kang Hee) walopun beda 10 th ama Joowon tapi masih keliatan seumuran. Mukanya imut-imut hahaha....



4. Lee Ho Tae - Yoon Jin Suk (Catch me - Movie)


Lee Ho Tae polisi profiler yang dihormati. Pintar, cerdik, strategis dan selalu bisa menangkap kriminal pokoknya prefect. Lawannya pencuri cantik dan ga kalah pintarnya... Siapa yg lebih pintar dan lebih jago?? Gw suka liat Hotae kalo lagi didepan ceweknya. Mendadak jadi bego hahaha.... Terus cewenya suka sok2 innocent gitu, bikin Hotae makin klepek2.... Duuuh



Catet : di movie ini gw suka banget liat koleksi gundam nya hotae... *ga penting* hahaha

3. Kim Tae Hyun - Han Yeo Jin (Yong Pal)

Yang bikin gw suka ama pasangan ini adalah, mereka berdua anatagonis.... hahaha... Sama2 berbuat hal yang melanggar hukum, dan norma. Meskipun masing-masing punya alasan kuat, yang satu butuh duit, yang lainnya karena dendam membara. Gw suka liat expresi jahatnya Han Yeo Jin (Kim Tae Hee) beneran dendam kayaknya... ampe ikutan terbawa suasana pengen marah.



Kebeneran drama debut dua2nya (Joowon dan Kim Tae Hee) adalah sebagai peran atagonis, dan sukses besar. Jadi pas aja kalo mereka berdua adu akting. Siapa yang paling jahat, dia yang menang hahahaha....

2. Cha Yoo Jin - Seol Nae Il (Naeil Cantabile)

Gw suka banget ama pasangan ini, lebih dari pasanagn Chiaki - Nodame. Naeil yang manja2 bego vs Yoojin yang songong. Walopun sepanjang 16 episode keliatannya Yoojin menindas Naeil melulu, tapi ada moment-moment Naeil bikin Yoojin speechless... Gw suka liat perubahan ekspresi Joowon pas speechless karena Naeil.



1. Gu Ma Jun - Kim Tak Gu (Baker King, Kim Tak Gu)



Hahahaha... maaf gw harus bikin Ma Jun ama Tak Gu. tapi emang beneran kok, chemistrynya mereka berdua dapet banget. Kalo liat marah - bencinya Majun sama Takgu, kok gw merasakan cinta juga didalamnya.... Wakakaka... *salah mood* Sementara Takgu selalu positif thingking dan selalu sayang ama Majun... Perasaan gw kalo nonton mereka berdua berantem, berasa pengen manggil penghulu buat ngawinin... hahahaha



Chemistrynya Majun ama pemeran cewek di Baker King, entah kenapa ga ada. Ceweknya kayak jaim jaga jarak. Padahal banyak adegan mereka berdua yg bikin deg2an penonton. Kayak adegan depan lemari, adegan ciuman paksa, adegan "be my woman" atau adegan sorrowfull kiss.... Tapi gw liatnya kayak Majun yang mencurahkan seluruh hatinya, sementara ceweknya ga mau terima.... Yah gitu deh... kesannya jaim aja...


Mendingan ama Takgu, take and givenya dapet banget.   




 



Oke. I have to stop..... XD..... Enough!!



Etapi satu lagi deng... wakakak